˙٠ Setapak ku melangkah mencari arah tuju,mengutip sisa kekuatan untuk terus hidup di bumi Tuhan yang maha luas ini...
˙٠ Segala coretan melalui mata hati,ku hamparkan di sini....
˙٠ atas dasar perkongsian bersama......
˙٠Moga aku akan menjadi lebih kuat dalam menempuh cubaan dariMu,Ya ALLAH.....





Friday, February 26, 2010

aKu tNpa CiNtaMu

0 comments
~*~
"...Aku menantiMu di setiap terbit fajar
kehidupanku sehingga menjelang senja. Mahu
mencari dan mengharap agar Engkau kurniakan cintaku
kepadaMu. Aku menunggu ya Tuhanku. Meskipun berkali
aku berpaling untuk melupakanMu,
mskipun berulang kali...
namun sesungguhnya aku memang tidak berdaya
membuang Engkau dari hatiku...
sesungguhnya aku tidak berjaya untuk
bahagia tanpaMu,
tanpa mengingatiMu.
Aku takkan mampu untuk
melakukan segala-galanya
tanpaMu."
~*~

Tuesday, February 23, 2010

..cuKUp lAh kEMuLiAaN aNdA mNjAdi seORANg mUSliMAh..

0 comments

~ CUKUPLAH BAGI KAMU SEPOTONG ROTI YANG BERISI
DRPD HARUS MEMINTA KEPADA ORG LAIN YG MNUTUP PINTUNYA
DAN DI CAP OLEH BYK ORG SEBAGAI ORANG YG KIKIR ~

~ Renungkan la pe yg jd kt alam smesta nie..bkn ke di ats katil2 putih d hosptl skt puan trbaring beribu2 org yg mnderita skt beribu thn??..ade jgk yg dtmpa skt brthun2 hingga mmbuatknnya cacat seumur hdup??

Bukankn ke di bilik jeriji2 sel pnjara trdpt org yg dikekang n drmpas kebahagiaannya??
Bukanke kt rmh skt jiwa tu trdpt rmai org yg khlgn akal n kesedaran hngga brubah mnjadi org gila??

Bukanke disne ade org kafir yg tgl dpondok derita n mrase kesulitan menemukan mknn even hny spotong roti??

Bukanke dsne ade byk wanita yg dtmpa musibah,dmne suluruh ank2 nye meninggal dunia seketika dlm suatu kecelakaan??..bukan ke dsne ade wanita yg hlg pnglihatan,pendengaran @ tangan @ kaki yg dpotong @ org2 yg hlg akalnye @ org2 yg mnderita pnykit kronik spt kanser atau pykit lainnye...

SEDANGKAN KAU....

Selamat dsni...trlindung dlm keadaan baik,tnteram amn n dmai..Oleh tu syukurla pd ALLAH ats sgale nkmatnye..jgn la hbis kn wktu mu dlm keadaan yg x dredhai ALLAH yg dmne mmbuat atimu pnuh pnykit n kesedihan,mmbuat jasad x mlakukan pkerjaan wajib kite..

Muslimah trsyg...jauhilah dr prbuatan mksiat,kerana ia adlh pnybb ksedihan..takut lah engkau pd kemurkaaan ALLAH, bertaqwalah kpdNYA..kerana taqwa adlh jaminan kebahagiaanmu n keredhaanNYA ats hatimu yg tulus :) ~

Saturday, February 20, 2010

~ lEMAHNye DIRI NIE ~

0 comments

Lemahnya diri ini
Baru sikit Allah menguji
Sudah rebah tak mampu berdiri

Lemahnya diri ini
Baru saja bayu dunia menyapa pipi
Sudah melayang tak sedarkan diri

Lemahnya diri ini
Baru sekelumit keindahan wajah diberi
Sudah mula lupa diri

Lemahnya diri ini
Baru sikit kejayaan diberi
Sudah lupa siapa yang beri

Lemahnya diri ini
Baru sikit buat kebaikan
Riak dan ujub bersorak riang

Lemahnya diri ini
Bila suatu kebajikan dimulakan
Tak berdaya nak teruskan
Tiada istiqamah dalam amalan

Lemahnya diri ini
Baru diuji dengan seorang lelaki/wanita
Iman sudah bisu menyepi
Nafsu pula mengawal diri

Lemahnya diri ini
Jalan dakwah kata nak tempuhi
Baru saja melangkah kaki
Beberapa tapak sudah berhenti

Lemahnya diri ini
Nikmat anugerah Ilahi
Biar sudah tak terhitung lagi
Tapi masih lupa mensyukuri

Lemahnya diri ini
Asyik lagha dengan urusan duniawi
Tak pernah khuatir amalan diterima
Atau dipaling

Lemahnya diri ini
Bagaimana nak sahut seruan jihad?
Baru sikit dilukai
Sudah menangis meratapi

Lemahnya diri ini
Lupa matlamat lupa syari’at
Terkejar-kejar yang tak pasti
Leka dibuai syaitan terlaknat

Lemahnya diri ini
Asyik ketawa tak kering gusi
Lupa menangis mengingat MATI…


Ya Allah… Lemahnya diri ini.. Kami pohon kekuatan daripadaMu Tuntunilah langkah kami Biar hanya mampu merangkak Itu pasti lebih baik Daripada terus rebah dalam kaku Berikan kami peluang Merentasi jalan yang Engkau redhai Ampunilah kekhilafan semalam Atas kejahilan kami mengenal makna Kasih sayangMu…Ya Rabbal’alamin.

SURAT CINTA UTK JIWA...

0 comments

assalamu'alaikum wbt..
-suatu perkongsian-moga dpt menghidupkan hati2 yg lesu dan layu..moga diteguhkan iman hingga saat kita bertemu dgnNya..amiin Ya Rabb

surat cinta untuk jiwa..

Surat ini ku tujukan untuk diriku sendiri
serta sahabat-sahabat tercintaku
yang insyaAllah tetap mencintai Allah dan Rasul-Nya di atas segalanya, kerana hanya cinta itu yang dapat mengalahkan segalanya, cinta hakiki yang membuat manusia melihat segalanya dari sudut pandangan yang berbeza,
lebih bermakna dan indah..

Surat ini ku tujukan untuk hatiku
dan hati sahabat-sahabat tercintaku
yang kerap kali terisi oleh cinta selain dari-Nya,
yang mudah sekali terlena oleh indahnya dunia,
yang terkadang melakukan segalanya bukan kerana-Nya,
lalu di ruang hatinya yang kelam merasa senang
jika dilihat dan dipuji orang,
entah di mana keikhlasannya.
Maka saat merasakan kekecewaan dan kelelahan
kerana perkara yang dilakukan tidak sepenuhnya berlandaskan keikhlasan, padahal Allah tidak pernah menanyakan hasil.
Dia akan melihat kesungguhan dalam berproses..

Surat ini ku tujukan pula untuk jiwaku
serta jiwa sahabat-sahabat tercintaku
yang mulai lelah menapak jalan-Nya
ketika seringkali mengeluh, merasa dibebani
bahkan terpaksa untuk menjalankan tugas yang sangat mulia. Padahal tiada kesakitan, kelelahan serta kepayahan yang dirasakan oleh seorang hamba
melainkan Allah akan mengampuni dosa-dosanya..

Surat ini ku tujukan untuk ruh-ku
dan ruh sahabat-sahabat tercintaku
yang mulai terkikis oleh dunia yang menipu,
serta membiarkan fitrahnya tertutup oleh maksiat yang dinikmati, lalu di manakah kejujuran diletakkan?
Dan kini terabailah sudah nurani yang bersih,
saat ibadah hanyalah sebagai rutin belaka,
saat jasmani dan fikiran disibukkan oleh dunia,
saat wajah menampakkan kebahagiaan yang penuh kepalsuan.
Cuba lihat disana!
Hatimu menangis dan meranakah?..

Surat ini ku tujukan untuk diriku
dan diri sahabat-sahabat tercintaku yang sombong,
yang terkadang bangga pada dirinya sendiri.
Sungguh tiada satu pun yang membuat kita lebih di hadapan-Nya selain ketakwaan..
Padahal kita menyedari bahawa tiap-tiap jiwa akan merasakan mati, namun kita masih bergelut terus dengan kefanaan..

Surat ini ku tujukan untuk hatiku
dan hati sahabat-sahabat tercintaku yang mulai mati,
saat tiada getar ketika asma Allah disebut,
saat tiada sesal ketika kebaikan berlalu begitu sahaja,
saat tiada rasa takut pada-Nya ketika maksiat dilakukan,
dan tiada merasa berdosa ketika menzalimi diri sendiri dan orang lain..

Akhirnya surat ini ku tujukan untuk jiwa yang masih memiliki cahaya..
meskipun sedikit, jangan biarkan cahaya itu padam.
Maka terus kumpulkan cahaya itu hingga ia dapat menerangi wajah-wajah di sekeliling, memberikan keindahan Islam, yang sesungguhnya hanya dengan kekuatan dari-Nya, "Ya..Allah yang maha membolak-balikkan hati, tetapkan hati ini pada agama-MU, pada taat kepada-Mu dan dakwah di jalan-Mu"..

Wallahualam bisshawab...Semoga dapat membangkitkan iman yang sedang mati..

~ HMMM ~

0 comments

hilang semangat lagi ke ni?
rasa nak pergi jauh..tp nak lari mne??
sbb sume mslh prlu di atasi bkn dtolak tepi..

aku ingin diriku yang du\lu..
tapi aku tahu aku xkn jadi sprti dulu
mungkin Allah hadirkan ujian ini
utk persiapkan aku dgn jalan yg lebih berliku
agar aku lebih istimewa di sisiNya kelak
istimewa berbanding dulu..
alangkah indahnya andai hatiku sekuat ni..

mana nak cari kekuatan ni?
bukankah aku masih ada Allah....
aku tau smakin masa berlalu...
smakin byk ujian dlm kehidupan,
smakin menimbun la keputusan kene buat,
sbbnya tanggungjawab makin banyak terpikul

tapi aku selalu trlupa
bila makin byk tanggungjawab,makin byk ganjaran yg Allah akan bagi..

andai aku redha n mlaksanakan amanah itu sebaiknya..
buangla sume yg menggangu hati n fikiran ni
supaya tenang jiwaku..:)

kna ingat apa yg Allah bagi psti ada hikmah..
pe yg Allah dah tentukan pasti aku boleh lalui..
kalau rasa xtenteram,mknanya masih tidak cukup ingatanku pdNya..
Allah, ampunkanlah hambaMu ini...

hmmm

Ketahuilah wahai saudaraku,
sungguh anda akan menemui masa-masa yang sulit,
masa-masa yang melelahkan, dan berbagai ujian,
padahal anda tengah berjalan diatas jalan kebenaran
dan disibukkan dengan pelbagai aktiviti dakwah.
Apabila anda teguh diatas kebenaran dan sabar menghadapi pelbagai ujian.
Nescaya kepedihan akan sirna,kelelahan akan hilang,
dan yang akan tersisa bagi anda adalah ganjaran dan pahala.

Ya Rabb, aku mohon kekuatan dan ketabahan drMu..
aku mohon dgn sangat...

Wednesday, February 17, 2010

KEAMPUNAN ALLAH

0 comments

Keampunan Allah

Wahai sahabatku yang terjerumus ke dalam lembah dosa dan maksiat, bila kita bangkit dan ingin melakukan perubahan, ketahuilah bahawa yang mengampunkan kita adalah Allah SWT, bukan manusia.

Yang menentukan manusia itu kafir atau Islam adalah Allah. Yang mengira dosa pahala adalah Allah. Yang memberikan syurga neraka kepada kita adalah Allah.

Maka, berubahlah memohon keampunan-Nya. Jangan kita hirau pandangan manusia. Kita tidak meminta keampunan mereka. Jangan kita kisah hinaan mereka, bukan mereka yang mengampunkan kita.

Manusia, mereka mudah menyimpan di dalam hati. Tercalar, mereka simpan sampai mati. Bila kita berdosa, mereka sukar menerima kita kerana rasa dikhianati. Tetapi Allah, keampunan-Nya lebih luas dari kemarahan-Nya. Allah, sentiasa membuka pintu taubat-Nya. Walau hamba-Nya membunuh 100 nyawa, atau lebih dari itu, andai hamba itu kembali kepada-Nya, maka Dia akan menerima.

Lihatlah kecintaan Allah SWT dalam ayat-Nya:

“Jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah, sesungguhnya yang berputus asa itu adalah mereka yang kafir” Surah Yusuf ayat 12.

Allah tidak meninggalkan kita, walau seluruh dunia menyisihkan kita. Dia, menyuruh kita menyambungkan harapan kita kepada-Nya. Maka jangan berputus asa. Allah bersama kita.

Sedikit kepada yang suka menghina pendosa, ketahuilah bahawa Allah itu lebih mulia dan lebih besar dari kamu. Namun Allah pun berkasih sayang dan memberikan peluang. Kamu?

~ bUAt mATA yg SedANg mENaNgis ~

0 comments

Duhai mata yang sedang menangis...
mungkin tika ini kau sedang bahagia,mungkin juga kau sedang berdukacita.Apapun situasimu, air mata yang menggenangi kelopak matamu dan mengalir ke pipi ialah anugerah Allah s.w.t yang tidak terhingga. ia mampu membuang racun di tubuhmu kemudian disusuli ketenangan jiwa. Bersyukurlah pada-Nya kerana hingga saat ini kau masih mampu menangis.


Aduh!
sungguh hairan kumelihat orang yang merasakan tangisan itu satu kelemahan. Malah menganggapnya satu lambang ketidakmatangan.Sedangkan Allah s.w.t merakam mulia sebuah tangisan dalam firman-Nya:"Dan mereka menyungkur (sujud) di atas mula bumi mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk" (surah al-Isra':109)

"Apabila dibacakan ayat-ayat Allah Yang Maha Pemurah kepada mereka, maka mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis." (surah Maryam: 58)

Duhai mata yang sedang menangis..
Tahukah dikau, jika dikaji dari perspektif sains, tangisanmu mampu menjadi terapi kesihatan yang berguna dalam merawat penyakit berbahaya. Tatkala dirimu dalam ketakutan, unsur-unsur berbahaya dijana oleh tubuh. Air mata secara semulajadi boleh membuangnya. Otak pula bekerja mengeluarkan unsur-unsur kimia daripada air mata. Bukan itu saja, tangisan menambah jumlah degupan jantung sebagai latihan berguna buat sekatan rongga badan, kedua-dua bahu dan urat-urat dada. Setelah tangisanmu reda, kembalilah degupan jantung ke asalnya dan ketenangan mula menguasai jiwa. Subhanallah!hebat sungguh penciptaan air mata

Duhai mata yang sedang menangis..
Tangisan bukan keaiban tapi satu keperluan. Sama ada kau lelaki atau wanita., kau perlu ada tangisan. Ia menjernihkan kornea dan menajamkan penglihatan. Ia meringankan ketegangan jiwa. Ia mengungkapkan kesedihan lalu merungkai beban yang tersimpan.

Jika kau lelaki,kenapa perlu malu pada tangisan? Mungkin sosiobudaya mendidikmu bahawa tangisan itu satu kelemahan dalam mengendalikan kemampuan. kau mungkin dipisahkan antara diri dengan perasaanmu sendiri oleh didikan silam. Apa pun, tak siapa dapat menafikan kau juga insan yang punyai hati dan perasaan. Isi hatimu kadangkala perlu diluahkan dengan tangisan untuk mengurangkan tekanan dan risiko penyakit. Usah menipu diri berlagak kuat dengan menafikan air mata kerana kel;ak badanmu mendapat darurat.
jika kau wanita, kau mungkin lebih banyak menangis daripada lelaki. Tahukah dikau.penyayangnya Allah s.w.t padamu hingga Dia menciptakan kelenjar-kelenjar air matamu lebioh besar daripada kelenjar-kelenjar air mata lelaki. Tidak hairanlah kajian ilmiah menunjukkan kau menangis empat kali lebih banyak daripada lelaki.

Ia antara penyebab panjangnya usiamu berbanding lelaki. masakan tidak, air matamu keluar bersama keluarnya peratusan racun dari tubuh. Doktor pakar mata berkata, air mata penting untuk menyucikan mata daripada racun yang keluar akibat ketegangan urat saraf perasaan dan emosi yang tidak stabil.
Duhai mata yang sedang menangis....
Sungguh bertuah kau masih mampu menangis. Usah ditahan tangisan itu. Luahkannya dengan rasa takut dan harap pada Tuhanmu. Benar, tangisanmu itu tak mampu mengembalikan masa lalumu. Jangan biarkan tangisan itu membibitkan kabus pada masa depanmu. Anggaplah ia sebahagian daripada masa sekarangnya untuk melonjakkan amal dan perubahan untuk hari esok.
Sesungguhnya tangisan kerana Allah s.w.t ketika gembira atau derita ial;ah ubat mujarab untuk mencari ketenangan hidup. Dengarilah pesanan Rasulullah s.a.w dalam menyampaikan kalam yang Esa:"Aku haramkan neraka kepada mata yang selalu menangis kerana takut kepada Allah"(Riwayat Ahmad dan Nasai).

~tlh ku plih JALANMU ~

0 comments

Telah kupilih jalanMu
Jalan yang mendekatkan aku padaMu
Jalan orang-orang yang beriman dan beramal soleh
Dan aku yakin sebenar-benarnya
Cintaku padaMu takkan pernah dikecewakan
Namun Tuhan,
Ampuni aku,
Fitrah hati ini terlalu berat untuk kubuang
Terlalu pahit untuk ditelan
Tapi terus-terusan aku gagahkan
Demi menggapai cintaMu Yang Esa
Bantulah aku Tuhan
Jika rinduku ini imaginasi syaitan
Dan kuminta ia dilenyapkan
Andai kasihku berlandaskan nafsu
Kumohon matikanlah rasa cinta yang belum tentu jadi milikku
Tolonglah aku Tuhan
Untuk mengisi bejana cintaku untukMu
Agar aku takkan pernah dahagakan
Cinta dari insan yang tak halal bagiku
Teguhkan kasihku untukMu
Agar aku tak kecundang dijajah cinta yang dusta
Yang menjadi hijab di antara kita
Tetapkan langkahku di jalan ini
Gagahkan aku Tuhan
Untuk menenggelamkan kapal cinta manusia
Walau ia se'gah' bahtera 'Titanic'
Tetapku pinta ia karam
Jika belayar ia di lautan dosa
Dan kumohon Tuhan
Damaikanlah ombak di hati
Walaupun ribut datang mengundang
Kasihku diikat di dasar Rabbi
Kerana ianya lumrah ujian..
Dan akan kuterus tekadkan janji
Kerana telah kupilih jalanMu.

~ lA tAHzAN sahabatKU ~

0 comments

“Janganlah kamu bersedih, sesungguhnya Allah sentiasa bersama kita..” (Surah At-taubah, ayat 40)
Kesedihan itu hanya akan memadamkan api motivasi, membunuh semangat dan membekukan jiwa. Dan kesedihan itu ibarat demam yang membuat tubuh menjadi lemas dan tak berdaya. Mengapa berlaku sedemikian? Kerana kesedihan hanya memiliki daya yang menghentikan dan bukan menggerakkan. Rahsia untuk menghidari itu semua adalah dengan menanamkan prinsip bahawa kesedihan adalah sesuatu yang boleh ditangani, bukan sesuatu yang tidak boleh dikawal hingga kita harus menyerah kepadanya. Kesedihan juga sama sekali tidak mendatangkan manfaat bagi hati, bahkan ia merupakan sesuatu yang amat disenangi syaitan. Oleh itu, syaitan selalu berusaha agar seseorang hamba itu bersedih utk menghentikan setiap aktiviti dan niat baiknya.
Kesedihan itu bukanlah sesuatu yang dicari-cari dan bukan pula sesuatu yang kita semua harapkan, bahkan ia tidak mendatangkan sebarang manfaat. Oleh itu, Rasulullah s.a.w. sentiasa memohon perlindungan dari Allah agar dijauhkan dari kesedihan. Baginda selalu berdoa seperti berikut : “Allahumma inni auzubika minal hammi wal hazan..”; maksudnya: “ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari kecemasan dan kesedihan..” Kesedihan boleh mengotori kehidupan dan juga merupakan suntikan beracun yang berbisa bagi jiwa yg membolehkan mengakibatkan kelesuan, keluhan, dan kebingungan. Kesedihan juga boleh membawa kepada kemurungan yg menggelapkan hati dan akan membuat keseluruhan keindahan menjadi layu. Dengan kesedihan, keadaan yang baik berubah menjadi buruk dan kehidupan yang menggembirakan menjadi mati kerana kesedihan pada akhirnya akan menumbuhkan sifat pesimis dan penyesalan. Namun begitu, pada tahap tertentu kesedihan memang tidak dapat dihindari dan ia pasti akan dilalui oleh seseorang. Oleh itu, disebutkan bahawa para ahli syurga ketika memasuki syurga akan berkata ; “..alhamdulillahhillazi azhab annal hazan..” ( Surah Fathir, ayat 34 ) “segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan dukacita kami..” Ini menunjukkan bahawa mereka semua pernah mengalami kesedihan ketika hidup di dunia dulu.
Kesedihan Mendatangkan Pahala
Berbagai musibah lain juga turut menimpa mereka tanpa ada pilihan bagi mereka untuk menlak atau menerimanya. Apabila kesedihan itu datang, tidak ada kemampuan bagi jiwa untuk menghindarnya, maka kesedihan itu justeru akan mendatangkan pahala. Ini kerana kesedihan merupakan sebahagian daripada musibah atau cubaan. Oleh itu, ketika seorang hamba ditimpa kesedihan hendaklah ia sentiasa cuba melawannnya dengan doa dan cara-cara lain yang dapat mengusir kesedihan tersebut.

Tuesday, February 16, 2010

WAHAI SAHABAT

0 comments

Wahai Sahabat, tetaplah menjadi sahabatku, yang senantiasa menasihatiku, yang senantiasa merelakan waktumu untuk mendengarkan keluh kesahku, yang senantiasa memberiku semangat, yang senantiasa mensupportku untuk selalu maju menjadi yang terbaik, yang senantiasa mengingatkanku disaat aku lalai.

Wahai Sahabat, terima kasih atas segala kebaikan akhlaqmu, terima kasih atas segala nasihat-nasihatmu, terima kasih atas segala semangat dan dukungan yang senantiasa kau berikan kepadaku, terima kasih atas segala peringatanmu, terima kasih atas segala waktumu, terima kasih karena telah mau menjadikan diri ini sebagai sahabatmu, terima kasih atas segala yang kau berikan untukku, terima kasih untukmu sahabat.

Wahai sahabat, kutahu banyak kesalahan yang tanpa kusedari dan tanpa kusengaja telah kulakukan dan kutahu pula banyak kekeliruan yang tanpa sedar telah terlontar dari lisanku yang mungkin tanpa kutahu telah menyinggung dan menyakiti perasaanmu, sahabat kuharap maafmu atas segala kesalahan dan kekeliruan yang telah kulakukan. Maafkanku Sahabat

Wahai Sahabat dimana kau kini, kurindu akan nasihat-nasihatmu, kurindu akan peringatanmu, kurindu akan kehadiranmu disisiku. Sahabat dimanapun kau kini kuharap selalu ada senyum yang menghias di wajahmu, kuharap selalu ada ceria yang senantiasa terpancar diwajahmu, semoga kau bahagia sahabat.

Ya Allah jagalah sahabatku, lindungilah ia dengan perlindunganMu, kuatkanlah pancang kakinya agar selalu teguh berada dijalanMu, kuatkanlah jasadnya dengan segala anugerahMu, kuatkan ruhnya dengan ruhMu, buat ia tersenyum, semangat dan istiqamah dijalanMu, ya Allah izinkanlah kami kelak bisa bertemu di syurgaMu. Ameen

Saturday, February 13, 2010

MASHITAH:WANITA PENGHULU SYURGA

0 comments
Masyitah adalah pengasuh kepada anak Firaun. Masyitah serta suaminya secara rahsia telah pun menerima agama yang dibawa oleh Nabi Allah Musa a.s. dengan kerelaan hati mereka sendiri. Pada suatu hari, ketika Masyitah sedang menyikat rambut anak Firaun secara tidak sengaja sikat tersebut telah terjatuh dari tangannya. Secara spontan Masyitah menyebut perkataan ‘Allahu Akbar.’

Peristiwa tersebut telah sampai ke pengetahuan Firaun. Masyitah dipanggil menghadap Firaun untuk memastikan kebenaran cerita anaknya. Masyitah dipaksa mengakui Firaun sebagai tuhan. Namun Masyitah dengan tegas menyatakan keAgungan dan keEsaan hanyalah milik Allah tuhan sekalian makhluk. Firaun menjadi marah. Dia mendesak supaya Masyitah menarik balik kata-katanya namun Masyitah tetap dengan pendiriannya. Lalu Firaun mengugut untuk merebus Masyitah dan ahli keluarganya di dalam kawah besar jika beliau masih degil. Namun Masyitah adalah merupakan wanita penggerak maruah Islam.

Persitiwa menyayat hati itu bermula dengan penerjunan suami Masyitah ke dalam kawah berisi air panas. Ketika tiba saat-saat Masyitah yang sedang mengendong bayinya bersedia untuk terjun maka datanglah syaitan menghasut Masyitah. Kata syaitan “Tergamakkah engkau terjun ke dalam kawah yang sedang menggelegak itu bersama-sama bayi engkau. Bukankah ia tidak berdosa. Kasihanilah bayi kecil ini kerana sesungguhnya ia memerlukan masa depan.” Tiba-tiba Masyitah terpengaruh dan mula rasa kasih pada bayinya.

Masyitah terhenti seketika untuk mengundur diri apabila tiba-tiba bayi kecil yang mustahil boleh berkata-kata itu tiba-tiba mengucapkan, ”Wahai ibuku! Sesungguhnya kehidupan di syurga lebih indah dari kehidupan dunia yang terdedah kepada tipu daya syaitan. Ayuhlah wahai ibuku penganut setia agama Allah. Ayuhlah kita terjun segera menuju ke syurga.” Maka terjunlah Masyitah ke dalam kawah bersama-sama bayinya.

Semasa peristiwa Isra’ dan Mikraj, Rasulullah s.a.w. telah melalui satu kawasan perkuburan yang sungguh harum dan wangi. Lalu baginda bertanya kepada Jibril tentang kubur itu. Jawab Jibril, “Itulah kubur Masyitah dan ahli keluarganya yang mati syahid dalam mempertahankan agama Allah.”
MORAL: Orang yang mengorbankan jiwa dan raganya demi menegakkan kebenaran diberikan kedudukan yang tinggi di sisi Allah.

warkah buat MUSLIMAH

0 comments

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Sesungguhnya engkau adalah insan yang sangat mulia.
Kau dimuliakan oleh junjungan besar Nabi Sallallahu A’lahi Wasallam
Maka, janganlah engkau sendiri yang meletakkan penghinaan ke atas dirimu.

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Sungguhpun engkau sering dikatakan punca fitnah.
Namun, engkau jugalahpenyumbang kepada tertegaknya dakwah.
Tanpamu, Islam tidak mungkin sekali-kali berdiri gah.

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Sedarlah bahawa penyambung rantai-rantai dakwah adalah bermula darimu
Maka Islahkan dirimu bagi membentuk rantai-rantai itu
Kerana sesungguhnya segalanya bermula dari didikanmu
Dan sedarlah itu adalah salah satu kemuliaan ALLAH kepadamu
Maka janganlah kau lupa akan kepentingan perananmu itu

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Jiwamu lembut, namun semangatmu harus cekal
Maka engkau akan menjadi orang yang sangat hebat
Hebat di sisi manusia dan hebat di sisi ALLAH

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Fitrahmu dicintai oleh golongan lelaki,
Namun begitu, sejauh mana kebijaksanaanmu untuk memilih
Siapakah lelaki yang selayaknya untuk dicintai.
Cintamu kepadanya kerana ALLAH
Nescaya kau akan beruntung

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Hati kecilku mula bersuara untuk memilikimu,
Namun mungkin ini bukan masanya,
Kerana perjalananku untuk berjuang masih jauh
Sebelum menemui YANG MAHA ESA

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Adapun sekiranya masaku untuk memilikimu telah tiba
Namun kuasa memilih di tanganmu
Kan ku nasihatimu agar berhati-hati memilih pasanganmu
Kelak kau tidak akan menyesal dan menyalahkan takdir yang berlaku

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Nasihatku agar kau perkemaskan dirimu
Dengan ilmu,iman dan amal
Kerana janji ALLAH itu pasti
Nescaya kau akan bertemu orang yang selayaknya untukmu
Lelaki yang baik untuk wanita yang baik

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Sekiranya aku memohon untuk memilikimu
Namun di kala itu, terdapat seorang lelaki lain yang lebih soleh juga inginkanmu
Maka nasihatku awal buatmu
Pilihlah lelaki itu agar hidupmu lebih sejahtera

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Contohilah peribadi muslimah yang tercatat di dalam sirah
Yang tegar memperjuangkan agama ALLAH
Agar hidupmu tidak sia-sia
Kerana sesungguhnya engkau insan mulia

Wahai dikau yang bergelar wanita,
Hakikatnya kau perlu dikasihi
Namun ternyata zaman ini kau sering dizalimi
Maka panjatkan doamu ke-Hadrat ILAHI
Nescaya doamu akan diperkenankan
Kerana kau seorang Mulia
Kerana kau adalah WANITA

~keRAnA kAU iNSaN terPiLih :)~

0 comments

Aduhai hati yang selalu gundah gulana.. Mengapa perlu difikirkan kehidupan duniawimu. Sedangkan dunia itu sering menipumu. Bukankah kehidupan ini penuh dengan majazi? Tipu daya di sana sini? Maka, hendaklah engkau susun langkahmu penuh hati-hati, Ingatlah, syaitan itu sentiasa tidak mahu mengaku kalah dan tidak pernah putus asa. Setiap saat masanya adalah berharga. Tidak dibiar kosong tanpa menyesatkan adam dan hawa. Lantas, bagaimana engkau masih lagi memikirkan hal duniamu?

Perbanyakkanlah berfikir, renung penuh bererti.. Bagaimana bakal kehidupanmu sewaktu mengadap Tuhan Rabbul ’Izzati..? Selamatkah dirimu di hari yang tiada pelindung melainkanNya? Akan beratkah amal yang akan engkau bawa?

Justeru, renungkanlah duhai diri yang lemah. Agar kehidupanmu di dunia sentiasa waspada..

Semoga, akan hadir dalam hatimu jiwa yang sensitif dengan dosa. Merasakan dosa itu besar sekalipun pada kesilapan sekecil zarah. Ketahuilah.. itulah antara ciri-ciri mereka yang aqrab dengan tuhanNya. Yang punya Ihsan dalam hatinya. Merasa kehadiran Allah dalam setiap sentuhan masa yang ada.. sekalipun mata tidak melihat, tetapi hati menyakini Allah Maha Mlihat.

Untuk apa perlu dirisaukan, aduhai hati yang rawan.. sebuah kehilangan itu hanya secebis dugaan.. dari Tuhan sekalian alam.. Hilang bukan bererti tamatnya sebuah kehidupan, tetapi dengan kehilangan itulah darjatmu ditinggikan. Hairan? Mengapa perlu dihairankan, Allah itu Maha berkuasa, zat yang sempurna penuh keagungan. Lupakah duhai hati, Allah telah berjanji dalam kalamNya Izzati..

”Adakah kamu mengaku beriman, sedangkan kamu belum diuji?”

Maka, hadapilah ujian dengan sejuta kesabaran. Percayalah, yakinlah sepenuh hatimu..

Hanyasanya Allah bersama-sama mereka yang sabar.

Aduhai hati yang penuh kesedihan.. Mengapa perlu ditangisi sebuah perpisahan? Bukankah semua kita akan pergi.. pulang kepangkuan Tuhan. Dialah yang menjadikan.. Dan padaNya jua segalanya akan dikembalikan. Lupakah engkau, hidup di dunia ini sekadar persinggahan. Yang kekal hanyalah amalan sebagai teman. Itulah teman dalam perjalanan menuju sebuah keabadian..

Maka, janganlah engkau lalaikan hatimu dengan kehidupan yang sementara ini. Janganlah engkau tangisi lagi sebuah perpisahan sementara.. akan tetapi, hadapkanlah wajahmu sentiasa kepada Allah.. Penuhkanlah jiwa dan hatimu dengan dzikrullah memuji kebesaranNya. Juga sibukkanlah hari-harimu dengan amalan makruf nahi mungkar, mengikut sunnah kekasihNya.

Yakinlah, barangsiapa yang dihatinya ada Allah, dan mengutamakan Allah atas segala apa yang dilakukannya, Allah akan seiringkan pekerjaannya dengan pertolonganNya. Bekerja keraslah engkau untuk hari esokmu yang abadi. Berbekallah dengan amalan yang menguntungkanmu di sana nanti. Ingatlah, sebaik-baik bekalan adalah taqwa.

Duhai diri yang lemah.. Kembalikanlah hatimu kepada Rab.. Kerana Dia lah pemilik segala yang engkau miliki.. Segalanya hanya pinjaman untuk menguji. Kentalkanlah semangat juangmu. Jadilah seperti syaidatina Aisyah, puterinya Syaidina Abu Bakar..

Walau fitnah mencalar maruah, Dia tetap Aisyah! Walau rumahtangganya di landa badai anggkara si munafiq durjana, tetap teguh pendiriannya, menggunung tawakalnya. Pada Allah dia berdoa, mengharap furqan agar tenggelam segala nista. Insafilah duhai diri yang lemah, Allah sengaja menguji sekeping hati yang kecil.. sebagai tukaran untuk mendapatkan habuan yang lebih besar kelak.

Maka bersyukurlah.. bersyukurlah.. bersyukurlah kerana engkau insan terpilih~

Friday, February 12, 2010

MUJAHIDAH SEJATI

0 comments

Mujahidah Sejati
intan permata mutiara mahkota
seindah pelangi di cakerawala
menghiasi taman indah nan permai

Mujahidahsejati
engkaulah serikandi pembela agama
peribadi solehah hiasan diri
subur dengan iman dan ketaqwaan

Mujahidah sejati
akhirat utama kerana dunia bukan pilihannya
mujahidah sejati
hidupnya berbeza kerana diasuh iman
dan taqwa

Mujahidah sejati
terus subur mekar mewangi
seindah suria menerangi bumi
harapan ummah yang abadi

Mujahidah Sejati
menyoroti langkah Khadijah, Aisyah , fatimah
menjadi Muqarrabin bermujahadah
menuju cinta dan kasih Allah

Paras rupa bukannya ukuran
nilainya sama disisi tuhan
cumaibadah yang membezakan
wanita solehah di sisi tuhan
berhati-hatilah hasutan dunia
kerana ia merbahaya
jangan dibiarkan ia bertakhta.

Thursday, February 11, 2010

Menangislah Duhai Mataku

2 comments

Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Bahawa tidak akan masuk neraka orang menangis kerana takut kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya." Dalam sebuah kitab Daqa'iqul Akhbar menerangkan bahawa akan didatangkan seorang hamba pada hari kiamat nanti, dan sangat beratlah timbangan kejahatannya, dan telah diperintahkan untuk dimasukkan ke dalam neraka. Maka salah satu daripada rambut-rambut matanya berkata, "Wahai Tuhanku, Rasul Engkau Nabi Muhammad S.A.W telah bersabda, sesiapa yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T, maka Allah mengharamkan matanya itu ke neraka dan sesungguhnya aku menangis kerana amat takut kepada-Mu."
Akhirnya Allah S.W.T mengampuni hamba itu dan menyelamatkannya dari api neraka dengan berkat sehelai rambut yang pernah menangis kerana takut kepada Allah S.W.T. Malaikat Jibril A.S mengumumkan, telah selamat Fulan bin Fulan sebab sehelai rambut." Dalam sebuah kitab lain, Bidayatul-Hidayah, diceritakan bahawa pada hari kiamat nanti, akan didatangkan neraka jahanam dengan mengeluarkan suaranya, suara nyalaan api yang sangat menggerunkan, semua umat menjadi berlutut kerana kesusahan menghadapinya. Allah S.W.T berfirman yang bermaksud, "Kamu lihat (pada hari itu) setiap umat berlutut (yakni merangkak pada lututnya). Tiap-tiap umat diseru kepada buku amalannya. (Dikatakan kepadanya) Pada hari ini kamu dibalasi menurut apa-apa yang telah kau kerjakan." (Surah al-Jatsiyah ayat 28)

Sebaik sahaja mereka menghampiri neraka, mereka mendengar kegeraman api neraka dengan nyalaan apinya, dan diterangkan dalam kitab tersebut bahawa suara nyalaan api neraka itu dapat didengar sejauh 500 tahun perjalanan. Pada waktu itu, akan berkata setiap orang hingga Nabi-nabi dengan ucapan, "Diriku, diriku (selamatkanlah diriku Ya Allah) kecuali hanya seorang nabi sahaja yang akan berkata, "Umatku, umatku." Beliau ialah junjungan besar kita Nabi Muhammad S.A.W. Pada masa itu akan keluarlah api neraka jahim seperti gunung-gunung, umat Nabi Muhammad berusaha menghalanginya dengan berkata, "Wahai api! Demi hak orang-orang yang solat, demi hak orang-orang yang ahli sedekah, demi hak orang-orang yang khusyuk, demi hak orang-orang yang berpuasa, supaya engkau kembali."

Walaupun dikata demikian, api neraka itu tetap tidak mahu kembali, lalu malaikat Jibril berkata, "Sesungguhnya api neraka itu menuju kepada umat Muhammad S.A.W" Kemudian Jibril membawa semangkuk air dan Rasulullah meraihnya. Berkata Jibril A.S. "Wahai Rasulullah, ambillah air ini dan siramkanlah kepadanya." Lalu Baginda mengambil dan menyiramkannya pada api itu, maka padamlah api itu. Setelah itu Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada Jibril A.S. "Wahai Jibril, Apakah air itu?" Maka Jibril berkata, "Itulah air mata orang derhaka di kalangan umatmu yang menangis kerana takut kepada Allah S.W.T. Sekarang aku diperintahkan untuk memberikannya kepadamu agar engkau menyiramkan pada api itu." Maka padamlah api itu dengan izin Allah S.W.T.

Telah bersabda Rasulullah S.A.W, " Ya Allah anugerahilah kepada kami dua buah mata yang menangis kerana takut kepada-Mu, sebelum tidak ditemunya air mata."

WAHAI DIRIKU...

0 comments

Jangan bermain dengan maksiat kerana ia mengotorkan hati. Hati yang kotor bagaikan cermin gelap yang sukar ditembusi cahaya. Ia terhijab daripada nur Allah. Padamnya pelita hati bererti hilanglah kebahagiaan hidup. Keberkatan yang diperolehi akan berlalu bagai angin yang menyapa sekali – sekala. Qadhi Rabbul Jalil yang Maha Adil itu sebenarnya mahu engkau ke syurga, namun apa yang boleh buat engkau lebih suka ke neraka. Hati yang keras dan terhijab tak akan dapat mengubah sifat lahiriah yang terbit dari dirimu. Sifat lahir berubung rapat dengan kehendak hati. Hati yang seumpama raja itu mengawal seluruh pergerakan lahiriah manusia hatta kerlingan mata sekalipun.

Hati yang cinta maksiat mengerahkan seluruh anggota menuju jalan maksiat. Akal akan merancang dan mengatuur strategi untuk memenuhi tuntutan hati yang jahat tadi. Mata pula mengawasi kehendak hati terlaksana. Bila anggota lain mengambil peranan maka tercetuslah kejahatan di tengah kehidupan. Menanglah nafsu tewaslah akal. Apakah hati bahagia selepas itu? Tidak, bahkan deritanya bertambah berganda – berganda. Titik noda makin membesar mengambil tempat di ruang hati. Ia bagai dedalu di atas pohon, menumpang tapi menyeksakan.

Hati yang sebegini tidak ada harganya. Ia busuk, buruk dan berulat pada pandangan mata rohani. Inilah hati yang hendak kita bawa berjumpa Tuhan.inilah hati yang kita heret ke hulu dan ke hilir. Hati inikah yang hendak kita terus simpan? Sanggupkah jasad kita menampung hati yang buruk? Sering kali kita mengeluh dan mengadu ibadah yang selalu cuai khususnya sembahyang yang selalu lalai. Pelikkah itu, sedangkan kita mengadu dan memohon dengan hati yang busuk tadi? Mana mungkin rintihan dan doa didengar dan diterima kalau lahirnya dari lebuk yang berulat itu. Cukuplah Malaikat sebagai saksi busuk dan hanyirnya bau hati yang kononya merintih itu. Jangan berpura – pura lagi. Sudah lama kau menipu diri, menipu manusia dan menipu Tuhan. Ceh! Alangkah beraninya engkau. Alangkah kejinya perbuatanmu selama ini. Berpura – pura berlakon di atas pentas dunia. Penonton – penonton pun terpukau, hairan dan takjub menyaksikan lakonan sandiwaramu. Engkau pun mengumpul peminat yang cukup ramai. Tunggulah waktu tirai akan dilabuh, tabir akan disingkap dan ketika itu hakikay dirimu akan terserlah. Engkau akan jadi seperti anjing kurap yang dihina, dihalau, dicaci dan dimaki. Terimalah habuan sumpah - seranah manusia yang kau tipu dulu.

Allah bersumpah demi kebesaran dan keagunngan kerajaanNya, tidak ada seorang pun yang akan terlepas dari Hisab dan Mahkamah Akhirat. Pesalah – pesalah itu akan dibawa dengan tangan yang bergari, dihalau bagai binatang ternak ke kandang perbicaraan. Pendakwaraya akan menyoalmu tanpa belas kasihan. Saksi – saksi memberi bukti tanpa selindung lagi. Terbelalak matamu menyaksikan sejarah hidupmu terpapar dengan terang dan jelas. Manusia ramai turt melihat aib – aibmu selama ini. Kau akan mengeletar,pucat,lumpuh serta merta dan mungkin pengsan. Hari itu tidak ada belas kasihan. Hukuman akan dijatuhkan.

Bersiaplah ujian yang pertama menjadi penentu nasibmu seterusnya. Qadhi Rabbul Jalil yang Maha Adil itu sebenarnya mahu engkau ke Syurga namun apa boleh buat engkau lebih suka ke Neraka. DibantuNya engkau, diingatkanNya engkau dibimbingNya, diasuhNya, dididikNya dan kadang – kadang diugutNya bagi seorang ayah memarahi anaknya. Ingatkah engkau semua itu?

Allah tersangat kasih dan cinta dengan makhluk yang bernama manusia. Namun sekali lagi apa boleh buat, engkau di duani telah lupa daratan. Kau tolak mentah – mentah dan bulat – bulat cinta yang agung itu. Sebaliknya engkau serahkan jiwa ragamu mengikut hawa nafsu dan ternyata kau gagal dan kecewa. Tewas dan kecundang sebelum sempat bertaubat. Anggapanmu meleset. Angan – anganmu panjang menjangkau usia. Dan mati akan datang tiba – tiba,tidak kira waktu, tempat dan usia. Kau menzalimidirimu. Ah ……..malangnya engkau.

Apa lagi selepas ini yang dapat menyedarkanmu. Sesudah kau diancam dengan neraka dan diingatkan akan azab dan deritanya di sana. Seksa dan sakitnya timpa menimpa dan kekal selamanya. Masihkah kau ingat dan tentu sudah terbaca tentang ‘zaqqum’ pohon neraka itu. Buahnya itu merobek hancur segala isi perut.

Timah cair yang menghanguskan tengku dan segala – galanya, masihkah belum kau takut? Nah! Tidak ada lagi yang mungkin dapat menyedarkanmu dari lamunan nafsu yang melulu. Bila lagikah hatimu akan tersentak dan segera tersedar? Bila lagi? Cuba kamu katakan.
Kalau benar – benar kamu tidak takut dengan semua ini maka bersiaplah. Kamu dicabr, buatlah dosa dan maksiat setanding Firaun, Namrud, abu lahab dan mereka yang terkenal angkuhnya di dunia. Jangan jadi seperti sekarng, baik mahu juga,sedangkan kejahatn pun mahu dicuba. Jangan jadi seperti ini sikap dan pendirianmu biarlah jelas. Berterus – ternglah dalam hidup. Jangan sembunyi – sembunyi, jangan berlakon, hentikan sandiwaramu. Mulai sekarang, tunjukkan hakikat dirimu yang sebenar. Kamu dicabar jika ingin buat jahat, buat jahat betul – betul. Jalan terbuka luas. Jika ingin jadi orang mulia, mujahadahlah dari sekarang. Tidak ada konsep ‘fifty – fifty’ ( 50 – 50 ) dalam hidup. Yang hak jelas, yang batil juga jelas. Masing – masing ada kumpulan dan pengaruh tersendiri. Tentukan kedudukan dirimu dari sekarang. Jika ingin bernaung di bawah bendera yang hak, peganglah kuat – kuat dan kibarkan bendera itu ke seluruh dunia.

Sudah sampai masanya engakau membuat perubahan. Tentukan jalan hidupmu. Jika hendak ke neraka sila, tiada halangan apa – apa, ikutlah nafsu buasmu. Langgar sahaja, apa peduli, peluang hanya sekali. Kalau ingin ke syurga bersiaplah, kamu pasti diuji. Syurga yang indah dan cantik itu mahal harganya. Perlu kau bayar dengan darah dan air mata. Jiwamu itulah tebusan membeli syurga.

~KeTenaNgaN YanG meNyeLiMuTi hati~

0 comments

Benar..
denGan mengiNgati AllaH hati menJadi teNang..
ketenaNgan yang tiDak pernaH dirasaKan..
teNangnya hati ApabIla pengAbdian iTu semata untuK-Nya..
SuaTu ketiKa daHuLu..
HatI ini meraba-raba daLam KelaM KekhiLaFan..
Jiwa Ini meronTa mencari SiNar GemerLaPan..
seGaLa isi Dunia ini tiDak mamPu memberi KetenaNgan ..
tiada KeteNangan terhebat dari ‘MengasiHi’ dan ‘MenCinTai’ Tuhan..

Ya ALLaH..

AkU barU merasaKan KemaniSan ‘berCinTa’ dengan-Mu..
meRindui-Mu..
mengiNgati-Mu..
diSetiaP penJuru hidupku..
ini KurNiaaN terBesar, HadiaH teristimeWa..

ya ALLaH..

SyUKurKu tidaK terHitungKan..
aTas kurNia Iman berSuLam ketaQwaan..
Kau ‘TarBiYah’ Aku deNgan pengaLaman…
Ujian deMi Ujian beraT Kau PiKuLKan..
Sehingga TerKadaNg Aku tersungKur dan MenanGis sendiriaN..
Kau Yang menyaKsikan..
Kau Yang memUjuK..
Kau berI ‘seMangat’ dan ‘KekuaTan’..
LalU aku Bangun tertuNduK maLu mengeNang KealPaaN..
Aku runSinG..
Jiwa berCeLaru..

Ya ALLaH..

SyuKur ataS peLuaNg deMi PelUanG..
KaU Maha BiJaksaNa..
Kau Beri AkU UjiaN Pasti Ada HiKmahnya..
UjiaN itu MeMbawa Aku menciNtai-Mu..
DuGaan itu menDeKatkan Aku kePada-Mu..
SeHinGGa meLahirKan bibiT-bibiT cinTa yang tidaK terMamPu KuLuaHkan..
menYuBurKan beniH taQwa yang BerbuaH keManisaN..
dan Kini..
tiaDa KerunsiNgan..
tiada Lagi kecelaruan..
syuKur Pada-Mu Ya ALLaH..
KeraNa AnuGeraH keteNaNgan YanG Kau KurNiaaKan..

P/s : JiKa PerNah melaKukan Dosa, bUkan itu niLai ‘JiJiK’ dan ‘KotoR’ diSISI ALLaH.. ALLaH MaHa PenGamPun. PinTu TauBat sentiasa TerBuKa Selagi nyaWa masiH meneMani JasaD. SesuNgguHnya Hamba Yang meLakuKan dosa kemudian bertaubat ituLah diSaYangi ALLaH.. bertauBatLah, deKatLaH pada-Nya, deNgan caRa itu kiTa mamPu mengecaP ‘KeteNangan’..
SeMoGa BahaGia (“,)

PERINGATAN BUAT KITA..:)

2 comments


DiriwayatKan dari Usamah r.a. : Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Pada hari Kiamat, seorang lelaki akan dibawa dan dilemparkan ke dalam api neraka, ususnya akan keluar seperti seekor keldai mengelilingi patok. Para penduduk neraka akan berkumpul mengelilinginya dan berkata ; ‘Apa yang terjadi denganmu..? Bukankah dulu engkau menyuruh kami berbuat makruf dan melarang kami berbuat mungkar..?’ Ia menjawaB : ‘ Ya. Aku menyuruhmu berbuat Makruf, tetapi aku sendiri tidaK melakukannya. Dan aku melarangmu berbuat mungKar, tetapi aku Sendiri meLakuKannya’.
{ 4 : 498 – Sahih Al-BuKhaRi }


KiTa menYerU..
KiTa perLu Juga MenGamaLKan Ape YanG kita ‘Seru’..

KiTa menGaJaK oraNg meLakUkan keBaiKan..
Kita Juga PerLu MujaHadaH daLam meLakuKan KebaIkan..
IstiQamaH menGaPLiKasiKan PerKara-PerKara MakruF..
IstiQamaH juGa meningGaLkan perKara MungKar..

Kita memBeri PeriNgaTan..
Tapi JanGan LuPa untuK beriNgat Pada Diri SendiRi..

Kita sama..
BuKan MalaIKaT..
KiTa Manusia..
ImaN keKadaNg berTamBah..BerKurang..
Namun. Itu BuKan alasaN untuK kiTa seriNG meLaLaiKan amaNah terhadaP diri sendiri..


SeBeLum KiTa PerbetuLkan oraNg LaiN..
PerbetuLkan diRi DuLu..
Jaga AkhLaK
PerBanYaK iLmu..BeraMaL denGannya..

KadaNg-Kadang,
deNgan aKhlaK Baik Yang Kita tunjuKKan 'mereKa' sudaH mamPu memuHasaBah dan MenguKur dIri..
deNgan tindaKan berakaL dan Penuh RasioNaL Kita, akan mamPu memberi 'keinsaFan' dan 'kesedaRan' kepada 'mereKa'..

Kadang-KadanG,
KiTa gah berCaKap tenTang 'KeBaIkan'..
Tapi, kiTa sanGat kuranG pengamaLan..
Lagi 'dahsyaT' siKap dan PerBuaTan..
siKap ini Lah Yang menggaGalKan usaHa daKwaH IsLam..

Mari..
diriKu daN KiTa seMua..
PerbaiKi diri seLalU..


KiTa meMbaWa 'mereKa' kepada KebaIkan..
KiTa sama-sama meninggaLkan kemungKaran..
deNgan sunggUh-sunggUh..
Aku TaHu itu SusaH..
PerLu MujahadaH..
SemoGa Kita dan MereKa aKan diKembaLikan kedaLam ‘seBaIk-Baik teMpaT keMbaLi..’

WaLLaHu A’Lam (“,)
Anda mungkin juga meminati:

TITIPAN KALBU

0 comments
Sebuah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:
ADA WAKTUNYA DIA BERSAMA

"Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang sedang gelak ketawa. Maka berkata Izrail: Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taalauntuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok bergelakketawa."

Manusia tidak akan sedar bahawa dirinya sentiasa diperhati oleh malaikatmaut, kecuali orang-orang soleh yang sentiasa mengingati mati. Golongan initidak lalai dan sentiasa sedar terhadap kehadiran malaikat maut, kerana mereka sentiasa meneliti hadis-hadis Nabi s.a.w yang menjelaskan mengenai perkara-perkara ghaib, terutama mengenai hal ehwal mati dan hubungannya dengan malaikat maut.

1 hari = 24 jam = 1440 minit
1440 minit / 70 = 20.571 minit
Ini bermakna malaikat maut menziarahi kita setiap 21 minit.


MURAH REZEKI KESEMPURNAAN DIRI SEBAGAI SEORANG MUSLIM

Daripada Sayyidina Khalid bin Al-Walid Radiallahu'anhu telah berkata:

Telah datang seorang arab desa kepada Rasulullah S.A.W yang mana dia telah menyatakan tujuannya :

" Wahai Rasulullah! sesungguhnya kedatangan aku ini adalah untuk bertanya engkau mengenai apa yang akan sempurnakan diriku di dunia dan akhirat."

Maka baginda S.A.W telah berkata kepadanya :

" Tanyalah apa yang engkau kehendaki "

Dia berkata : Aku mahu dimurahkan rezeki oleh Allah
Baginda S.A.W menjawab : Sentiasa berada dalam keadaan bersih ( dari hadas ) nescaya Allah akan memurahkan rezeki

Dia berkata : Aku mahu menjadi orang yang alim
Baginda S.A.W menjawab : Takutlah kepada Allah maka engkau akan jadi orang yang alim

Dia berkata : Aku mahu menjadi orang paling kaya
Baginda S.A.W menjawab : Jadilah orang yang yakin pada diri maka engkau akan jadi orang paling kaya

Dia berkata : Aku mahu menjadi orang yang adil
Baginda S.A.W menjawab: Kasihanilah manusia yang lain sebagaimana engkau kasih pada diri sendiri maka jadilah engkau seadil-adil manusia

Dia berkata : Aku mahu menjadi orang yang paling baik
Baginda S.A.W menjawab: Jadilah orang yang berguna kepada masyarakat maka engkau akan jadi sebaik-baik manusia

Dia berkata : Aku mahu menjadi orang yang istimewa di sisi Allah . Baginda S.A.W menjawab : Banyakkan zikrullah nescaya engkau akan jadi
orang istimewa di sisi Allah

Dia berkata : Aku mahu disempurnakan imanku
Baginda S.A.W menjawab : Perelokkan akhlakmu nescaya imanmu akan sempurna

Dia berkata : Aku mahu termasuk dalam golongan orang yang muhsinin (baik).

Baginda S.A.W menjawab : Beribadatlah kepada Allah seolah-olah engkau melihatNya dan jika engkau tidak merasa begitu sekurangnya engkau yakin

Dia tetap melihat engkau maka dengan cara ini engkau akan termasuk golongan muhsini

Dia berkata : Aku mahu termasuk dalam golongan mereka yang taat Baginda S.A.W menjawab : Tunaikan segala kewajipan yang difardhukan maka engkau akan termasuk dalam golongan mereka yang taat

Dia berkata : Aku mahu berjumpa Allah dalan keadaan bersih daripada dosa
Baginda S.A.W menjawab : Bersihkan dirimu daripada najis dosa nescaya engkau akan menemui Allah dalam keadaan suci daripada dosa

Dia berkata : Aku mahu dihimpun pada hari qiamat di bawah cahaya
Baginda S.A.W menjawab: Jangan menzalimi seseorang maka engkau akan dihitung pada hari qiamat di bawah cahaya

Dia berkata : Aku mahu dikasihi oleh Allah pada hari qiamat
Baginda S.A.W menjawab : Kasihanilah dirimu dan kasihanilah orang lain nescaya Allah akan mengasihanimu pada hari qiamat

Dia berkata : Aku mahu dihapuskan segala dosaku
Baginda S.A.W menjawab : Banyakkan beristighfar nescaya akan dihapuskan (kurangkan) segala dosamu

Dia berkata : Aku mahu menjadi semulia-mulia manusia
Baginda S.A.W menjawab : Jangan mengesyaki sesuatu perkara pada orang lain nescaya engkau akan jadi semulia-mulia manusia

Dia berkata : Aku mahu menjadi segagah-gagah manusia
Baginda S.A.W menjawab : Sentiasa menyerah diri ( tawakkal ) kepada Allah nescaya engkau akan jadi segagah-gagah manusia

Dia berkata : Aku mahu termasuk dalam golongan mereka yang dikasihi oleh Allah dan rasulNya
Baginda S.A.W menjawab : Cintailah segala apa yang disukai oleh Allah dan rasulNya maka engkau termasuk dalam golongan yang dicintai oleh mereka

Dia berkata : Aku mahu diselamatkan dari kemurkaan Allah pada hari qiamat Baginda S.A.W menjawab : Jangan marah kepada orang lain nescaya engkau
akan terselamat daripada kemurkaan Allah dan rasulNya

Dia berkata : Aku mahu diterima segala permohonanku
Baginda S.A.W menjawab : Jauhilah makanan haram nescaya segala permohonanmu akan diterimaNya

Dia berkata : Aku mahu agar Allah menutupkan segala keaibanku pada hari qiamat
Baginda S.A.W menjawab : Tutuplah keburukan orang lain nescaya Allah akan menutup keaibanmu pada hari qiamat

Dia berkata : Siapa yang terselamat daripada dosa?
Baginda S.A.W menjawab : Orang yang sentiasa mengalir air mata penyesalan, mereka yang tunduk pada kehendakNya dan mereka yang ditimpa kesakitan

Dia berkata : Apakah sebesar-besar kebaikan di sisi Allah?
Baginda S.A.W menjawab : Elok budi pekerti, rendah diri dan sabar dengan ujian (bala )

Dia berkata : Apakah sebesar-besar kejahatan di sisi Allah?
Baginda S.A.W menjawab : Buruk akhlak dan sedikit ketaatan

Dia berkata : Apakah yang meredakan kemurkaan Allah di dunia dan akhirat?
Baginda S.A.W menjawab : Sedekah dalam keadaan sembunyi (tidak diketahui) dan menghubungkan kasih sayang

Dia berkata: Apakan yang akan memadamkan api neraka pada hari qiamat?
Baginda S.A.W menjawab : Sabar di dunia dengan bala dan musibah

Telah berkata Imam Mustaghfirin:

" aku tidak pernah menjumpai hadis yang besar dan merangkumi kesempurnaan agama dan bermanafaat
selain hadis ini.... "




Kesempurnaan diri muslim - Hadis Munthahharah

Mudah-mudaham bermanafaat untuk saya dan kita semua, sebagai pengajaran, peringatan dan teladan kerana saya insan yang lemah.


Bila Bercinta Kerana ALLAH, Berpisahnya Tak Gelisah, Bila Rindu Kerana
Yang SATU...Islam itu indah

SeANDaINYa Aku PUnYA wKTu...

0 comments

Andai ku punya waktu...
Akan ku hitung lakaran peristiwa
di setiap minit yang berlalu pergi
Akan ku persembahkan lakonan insan
sebagai makhluk di bumi Tuhan
Akan ku titipkan bersama setiap coretan
yang kuperoleh satu persatu
Biar semua tahu, biar semua terpaku,
Kerana wujudnya insan bernama aku.

Andai ku punya waktu ...
Akan ku pahatkan rangkaian nama-nama insan yang ku sayang
menjadi sebuah tugu yang indah
Akan ku kotakan ikatan janji
Pada setiap insan yang pernah aku taburi
Akan ku laksanakan segala tugas dengan sepenuh ikhlas dihati,
Biar semua gembira,
Biar semua bahagia,
Kerana itulah yang diharapkan oleh semua.

Andai ku punya waktu...
Akan ku ubati segala kelukaan,
Pada setiap insan yang pernah ku sakiti
Akan ku pamerkan kegembiraan dalam diri
sehingga tidak timbul salah dihati,
Akan ku jalinkan bunga-bunga mekar
menjadi sebuah kalungan nan indah.
Meskipun aku tahu kegembiraan bukan lagi milikku.

Andai ku punya waktu...
Akan ku mohon kemaafan pada setiap
tangan yang berjabat denganku,
Akan ku simpulkan ikatan silaturrahim
tanpa mahu dirungkaikannya lagi,
Akan ku hadiahkan sekuntum senyuman
yang paling manis buat kali terakhir,
Supaya hati terhibur,
Supaya hati tak luntur,
Bagi menghilangkan rasa kegusaran dihati.

Mengingatkan kuasa Tuhan mengatasi segalanya…
Kerana dunia hanya bersifat sementara,
Sebagai kenang-kenangan…
ku hadiahkan buatmu sahabat sebuah memori…
Andai ku pergi…kenangku dalam doamu…

warkah teristimewa buatmu, adam dan hawa

2 comments

~Warkah Buat Adam~

Adam, mengertilah..
Hawa bukanlah insan yang kuat
bukan juga insan yg bisa menahan nafsu
tatkala diri diuji, Hawa sering tewas
tewas dengan godaan syaitan dan nafsu sendiri

Adam, mengertilah..
sungguh, Hawa telah cuba melakukan yang terbaik
agar diri ini tidak menjadi fitnah dunia
telah Hawa cuba menjaga diri ini sebaik-baiknya
Hawa sedaya upaya menjauhkan diri dari tabarruj
perfume, make up, perhiasan..
telah Hawa elakkan sejauh-jauhnya
namun mengapa masih Adam tertarik pada Hawa yang serba kekurangan ini

Adam,mengertilah..
Hawa ini berjiwa lembut
sukar untuk Hawa menolak bila Adam meminta
Hawa tau permintaan Adam tidak membawa Hawa ke kancah maksiat
namun Hawa lemah..
Hawa takut zina hati

Adam, mengertilah..
setiap kali sms diterima
Hawa keliru
ingin sekali Hawa membiarkan sahaja
Hawa tewas
Hawa reply juga
mengenangkan Adam adalah sahabat

Adam, mengertilah..
setiap layanan yg Hawa beri hanya sekadar membantu
mungkin Hawa juga adalah antara kasih sayang yang dikurniakan buat Adam
memudahkan perjalanan hidup Adam
jgn disalah tafsir apa yang Hawa berikan

Adam, mengertilah..
Hawa mengharapkan Adam menjaga Hawa
namun, bukanlah 'couple' yg Hawa pinta
tp cukuplah sekadar tidak memandang Hawa
cukuplah sekadar menghormati Hawa sebagai Hawa
jgn dipinta apa yg tak mampu Hawa berikan
kerana Hawa milik Allah sepenuhnya..


Adam, mengertilah..

~Warkah buat Hawa~

Hawa..
Andai engkau masih remaja, jadilah anak yang solehah buat kedua ibu bapamu, andai engkau sudah bersuami jadilah isteri yang meringankan beban suamimu, andai engkau seorang ibu, didiklah anakmu sehingga dia tidak gentar memperjuangkan Deenul Islam tercinta..

Hawa..
Andai engkau belum bernikah, jangan kau risau jodohmu
ingatlah Hawa janji Tuhan dengan kita
wanita baik adalah untuk lelaki yang baik
Jangan dimulakan sebuah pertemuan dengan lelaki yang bukan muhrim
kerana khuatir dari mata jatuhnya ke hati
maka lahir sebuah senyuman, tercetusnya salam dan sekaligus disusuli pertemuan
Tidakkah kau risau lahirnya nafsu kejahatan yang boleh menguasai diri seandainya ia tidak terkendali?

Hawa..
Lelaki soleh tidak melihat paras rupa
Lelaki beriman tidak memilih wanita melalui keseksiannya
Lelaki wara' tidak menilai wanita melalui keayuannya, kemanjaannya serta kemampuannya menggoncang iman lelaki
Tetapi, mu'min itu akan menilai wanita melalui akhlaknya, peribadinya dan paling penting
pegangan agamanya..

Mujahid itu juga tidak menginginkan pertemuan dengan wanita bukan muhrimnya
kerana dia sedar Allah melihatnya
kerana dia tidak mahu memberi peluang pada jarum syaitan menusuk hatinya
Musleh itu juga tidak mahu bermain cinta kerana dia tahu kasih hanya selepas pernikahan
Pernikahannya juga kerana Allah

Oleh itu, Hawa..
Jagalah pandanganmu, awasilah auratmu, peliharalah akhlakmu, kuatkan pendirianmu, dekatkan dirimu dengan Tuhan..
Andai ditakdirkan tiada cinta daripada Adam untukmu di dunia ini
cukuplah hanya cinta Allah memenuhi dan menyinari kekosongan jiwamu
kerana ia Pemilik segala cinta
DicintaiNYA lebih bermakna daripada dunia serta seluruh isinya
biarlah hanya kasih daripada kedua ibu bapamu dan keluarga yang memberi hangat kebahagiaan buat dirimu

Hawa..
Cintailah Allah di kala susah dan senang kerana kau akan memperolehi cinta daripada insan yang juga mencintai Allah..
Bukankah itu jauh lebih manis dan indah?
Kasihilah kedua ibu bapamu kerana kau akan memperolehi keredhaan Rafiqul 'ala
Sayangilah keluargamu kerana kau tak akan jumpa cinta yang bahagia selain dari kasih keluarga..

Janganlah sesekali tangan yang menggoncang dunia juga yang menggoncang iman lelaki..

SAPE LEBIH KEJAM????!!!!!!!!!!!!!!!!!

0 comments
siapa lebih kejam??????


Tiga orang lelaki yang sedang mabuk bertanding untuk menentukan siapa yang paling kejam.

Lelaki yang pertama menyerang seorang perempuan dan memukulnya sehingga giginya patah, lebam kedua biji matanya dan darah keluar daripada hidung dan telinga perempuan itu. Akhirnya perempuan itu jatuh ketakutan dan badannya menggeletar.

Dia berpusing menghadap dua lelaki dan berkata dengan bangganya,

“Akulah orang yang paling kejam”,

Tidak berpuashati, lelaki kedua bangun dan mengoyak baju perempuan itu, merogolnya dan terus mencekik perempuan itu sehingga perempuan itu mati.

Dan dia berkata

“Tidak ada siapa yang lebih kejam daripada aku”.

Lelaki ketiga pula bangun dan tersenyum. Dia menjawab

“Akulah yang paling kejam, aku cuma berdiri dan melihat kekejaman kamu sedangkan perempuan ini adalah adik aku”

Perempuan itu adalah Lebanon.

Lelaki pertama ialah Israel.

Lelaki kedua adalah Amerika Syarikat.

Lelaki ketiga pula ialah Umat Islam yang hanya berdiam diri dan lihat.

Tahniah kepada Umat Islam.

p/s:Sama-samalah kita muhasabah diri...sejauh mana usaha kita untuk menolong saudara-saudara Islam kita...renung sejenak sebanyak mana doa yg kita telah hadiahkan...Umat Islam itu lemah kerana mereka JAUH daripada agama mereka sendiri...

Wednesday, February 10, 2010

Petunjuk Allah Atau Perdaya Syaitan Dalam Mimpi...

0 comments
Assalamualaikum...

Mimpi? Bila ditanyakan kpada para ulama'a... mreka berkata mimpi ini cuma sekadar permainan tidur yg diada2kan oleh syaitan untuk memperdayakan
manusia di malam hari... akibatnya manusia itu tidak ketemu subuhnya
keesokan hari.

Walaubagaimanapun... terdapat sesetengah ulama'a juga berpndapat bahawa mimpi juga merupakan petanda atau petunjuk dari Allah kepada hambanya... kerana akan didatangkan kpada
manusia mimpi yg menginsafkan dan juga terdapat mimpi yg menjadi
petanda utk berlakunya sesuatu perkara...
Wallahualam... itulah sesetengah pendapat2 para ilmuan.

Bagaimana pula dgn pendapat kita Ha3... tentu klirukan??? Ummm mari kita fikirkan bersama...
Secara umumnya mimpi terdapat 2 jenis iaitu mimpi yg dtgnya dari Allah yg dihembuskan oleh malaikat kedalam tidur kita...
Manakala jnis yg kdua ialah mimpi yg disuntikkan oleh syaitan kedalam tidur kita utk memperdayakan kita agar alpa dan lalai...
Mari kita ungkaikan satu persatu ttg tajuk ini...

PETANDA ALLAH DI DALAM MIMPI...
-Mimpi yng dikirimkan Allah adalah jelas dan tidak palsu... malah terdapat
juga unsur2 yg diluar akal... tetapi ianya sekadar kiasan kedalam diri
kita agar kita terus berfikir dan bermuhasabah...
-Mimpi ini juga kan terus meresap kedalam hati tanpa ragu sekaligus menjadi cahaya
hidayah buat kita...ianya akan buat kita rasa ingin berubah dan
berhijrah ke arah kebaikan...
-Mimpi Kurniaan Allah ini juga berasas dan tidak kearah keduniaan yg mengalpakan kita... mlah menjadi pedoman
dan pegangan kita..
Malah ianya juga boleh hadir dalm bentuk ilham kepada manusia untuk mengembangkan idea2 baru...

Manakala...

PERDAYA SYAITAN DALAM MIMPI...
-Syaitan jelasnya akan menyuntik keindahan bermimpi di dalam diri kita... ini
menjadikan kita seorang yg suka bermimpi dan suka berangan2.. malah
turut menjadi manusia seorang yg mundur dan tidak maju...
-Selain itu syaitan juga menyuntik kegembiraan dan keghairaan dalam mimpi kita.
Ia menjadikan kita lalai dan alpa sehingga terlupa akan tuntutan agama
contohnya seperti solat...
-Malah Syaitan juga memperdayakan kita dgn mimpi2 yg menakutkan dan mengerikan dan skaligus menanam benih
keraguan dan ketakutan yg teramat... sehingga manusia lebih menakuti
apa yg dimimpinya lebih dari menakuti Allah Taala...
-Walaubagaimanapun mimpi syaitan itu tidak sehebat mimpi yg Allah kurniakan... kerana ianya hanya sekadar mengalpakan tetapi tidak secara terus meresap
kedalam hati manusia.. jadi pengaruhnya hanyalah sementara dan tidak
kekal...

Begitulah perbezaan antara Petunjuk Allah dan Perdaya Syaitan ... Oleh itu Berwaspadalah kita dalam mengalami mimpi dimalam
hari... persiapkan dirimu dgn doa2 sblum tidur... selain itu amalkan
bacaan basmallah sebanyak 21 kali sblum tidur... agar tidur mu
terplihara ...
Insyallah..

“Mereka memperkosaku seperti ini !”

0 comments

Artikel ini ditujukan untuk setiap muslim yang masih memiliki darah mengalir di nadinya

Nadia adalah salah satu korban tentara Amerika di penjara Abu Ghraib. Dia ditangkap tanpa alasan. Ketika dia dibebaskan dari penjara, tidak langsung kembali ke pangkuan keluarganya sebagaimana kebanyakan tahanan lainnya yang telah mengalami hal buruk, meskipun
ketika dia telah terbakar oleh api penindasan dan kerinduan pada keluarganya.


Nadia kabur dengan segera setelah dia meninggalkan penjara, bukan karena perasaan malu yang akan diterimanya karena sejumlah kejahatan yang dilakukannya, akan tetapi karena apa yang telah dialami olehnya dan wanita Iraq lain yang tertangkap, yaitu pemerkosaan dan
penyiksaan yang dilakukan oleh tentara Amerika di penjara Abu Ghraib. Dinding penjara
mengungkapkan banyak cerita tragis, namun apa yang dikisahkan Nadia merupakan
kebenaran hidup dan sekaligus neraka hidup.

Nadia memulai ceritanya:

“Aku sedang mengunjungi salah seorang kerabatku, kemudian tiba-tiba tentara Amerika memasuki rumahnya dan mulai menggeledah rumah itu. Mereka menemukan beberapa senjata ringan. Maka merekapun menangkap semua orang yang berada di rumah itu termasuk aku. Aku
mencoba menjelaskan pada penerjemah yang menyertai patroli Amerika bahwa aku
hanyalah seorang pengunjung. Akan tetapi pembelaanku gagal. Aku kemudian
menangis, memohon pada mereka, sampai hilang kesadaran karena takut ketika
mereka membawaku ke penjara Abu Ghraib.

Nadia melanjutkan: “mereka menempatkanku sendirian di sebuah sel penjara yang gelap dan kotor. Aku berharap aku akan segera dibebaskan, utamanya setelah penyelidikan terbukti aku tidak melakukan kejahatan”.

Nadia menjelaskan sambil air matanya mengalir ke pipinya, sebuah pertanda betapa banyak dia telah mengalami penderitaan.

“Hari pertama sangat menyusahkan. Selnya berbau tidak sedap, lembab dan gelap, kondisi ini membuatku semakin lama semakin takut. Suara tertawa prajurit di luar sel semakin membuatku ketakutan. Aku khawatir akan apa yang menimpaku nanti. Untuk pertama kalinya aku merasa berada
dalam cengkraman situasi yang sulit dan aku telah memasuki sebuah dunia yang
tidak dikenal yang aku tidak akan pernah keluar darinya.

Ditengah beraneka ragamnya perasaanku saat itu, aku mendengar suara seorang tentara wanita Amerika berbicara dalam bahasa Arab. Dia berkata kepadaku: “Aku tidak mengira penjual senjata di Iraq adalah wanita.” Ketika aku mulai mencoba menjelaskan kepadanya
kondisi yang sebenarnya, dia memukulku dengan kejam. Aku menangis dan berteriak
“Demi Allah ! aku dianiaya, demi Allah ! aku dianiya”

Tentara wanita itu menghujaniku dengan cacian dengan cara yang belum pernah aku bayangkan bisa terjadi atau aku akan diperlakukan seperti itu dalam keadaan apapun selamanya. Kemudian dia mulai menertawakanku sambil mengatakan bahwa dia telah memonitorku sepanjang
hari dengan satelit, dan bahwa mereka mampu melacak musuh-musuh mereka meskipun
sedang berada di dalam kamar tidur mereka sendiri dengan teknologi Amerika.

Kemudian dia tertawa dan berkata,“Aku mengawasimu ketika kamu bercinta dengan suamimu.” Aku menjawab dengan suara kebingungan “Tapi aku belum menikah”.

Dia memukuliku selama lebih dari 1 jam dan dia memaksaku minum segelas air, yang kemudian kuketahui mereka memberi obat di air itu. Aku mendapatkan kembali kesadaranku setelah 2 hari dalam keadaan telanjang. Segera aku tahu jika aku telah kehilangan sesuatu yang hukum
apapun di dunia tidak akan mampu mengembalikannya kepadaku lagi. Aku telah
diperkosa. Aku kemudian histeris tak terkontrol, dan aku mulai memukulkan
kepalaku dengan keras ke tembok sampai lebih dari lima tentara Amerika yang
dikepalai tentara wanita itu memasuki sel dan mulai memukuliku, kemudian mereka
memperkosaku bergantian sambil tertawa-tawa dan menperdengarkan musik dengan
keras.

Hari demi hari skenario pemerkosaan terhadapku diulangi. Dan setiap hari mereka menemukan cara baru yang lebih kejam dibanding dengan yang sebelum-sebelumnya.”

Nadia mulai menjelaskan perbuatan mengerikan dari Amerika bajingan:

“Setelah sekitar satu bulan, seorang tentara negro memasuki selku dan melemparkan 2 potong pakaian militer Amerika kepadaku. Dalam bahasa Arab yang lemah dia mengatakan agar aku memakainya. Setelah dia menutup kepalaku dengan kantong hitam, dia menuntunku ke toilet
umum yang ada pipa untuk air dingin dan panas, dan dia memintaku untuk mandi.
Kemudian dia menutup pintu dan pergi.

Aku menjadi sangat lelah dan merasakan kesakitan, tanpa mempedulikan banyaknya memar di tubuhku aku menuangkang sejumlah air ke badanku. Sebelum aku selesai mandi, tentara negro tadi masuk ke dalam. Aku ketakutan dan memukul wajahnya dengan mangkok air.
Namun dia sangat kuat, dia memperkosaku dengan kejam dan meludahi mukaku,
kemudian dia pergi dan kembali lagi dengan 2 tentara yang membawaku kembali ke
sel.

Perlakuan seperti itu terus berlanjut, yang paling parah kadang aku diperkosa sampai 10 kali dalam sehari, membuat kesehatanku sangat buruk.”

Nadia berlanjut mengungkapkan perbuatan Amerika yang mengerikan terhadap wanita-wanita Iraq, dia berkata:

“Setelah lebih dari 4 bulan, seorang tentara wanita datang, dan aku menyimpulkan dari percakapannya dengan tentara lainnya jika namanya adalah Mary. Dia berkata kepadaku “sekarang kamu memiliki kesempatan emas, karena seorang petugas yang memiliki posisi tinggi akan
mengunjungi kita hari ini. Jika kamu menghadapinya dengan sikap yang positif
kamu akan dibebaskan, terutama karena kami sekarang yakin kamu tidak bersalah.”

Aku menjawab,“Jika kalian yakin aku tidak bersalah, mengapa kalian tidak membebaskan aku?”

Dia menjerit dengan gelisah,“Satu-satunya yang menjamin terbebasnya kamu adalah sikap positifmu terhadap mereka.”

Dia membawaku ke toilet umum, dan dia mengawasiku mandi sambil membawa tongkat tebal untuk memukulku jika aku tidak melakukan perintahnya. Kemudian, dia memberiku make up, dan memperigatkanku untuk tidak menangis dan merusak make up ku. Lalu dia membawaku
ke sebuah ruangan kosong yang di situ tidak ada apapun kecuali sebuah penutup
lantai. Setelah satu jam dia datang dengan ditemani 4 tentara dengan memegang
kamera. Dia melepas bajunya dan mulai menggangguku seoalah-olah dia adalah
seorang lelaki. Tentara lainnya tertawa dan memperdengarkan musik yang ribut,
mengambil photoku dalam berbagai pose, dan mereka menunjuk-nunjuk wajahku. Yang
wanita menyuruhku tersenyum, jika tidak dia akan membunuhku. Dia mengambil
pistol dari salah satu temannya dan menembakkan empat peluru di dekat kepalaku
seraya bersumpah bahwa peluru yang kelima akan ditembakkan tepat di kepalaku.

Setelah itu, keempat tentara lainnya memperkosaku secara bergantian sampai aku kehilangan kesadaranku. Ketika kesadaranku pulih aku menemukan diriku di sel dengan bekas-bekas gigitan, kuku dan rokok ada di sekujur tubuhku.”

Nadia berhenti bercerita tentang tragedi yang menimpanya untuk menyeka air matanya, kemudian dia melanjutkan lagi: “Kemudian suatu hari Mary datang dan mengatakan kepadaku bahwa aku kooperatif dan akan dibebaskan setelah aku menonton film yang mereka rekam. Aku
merasa sakit setelah menonton filmnya, dan Mary mengatakan,“Kamu telah
diciptakan hanya untuk membuat kami bersenang-senang”. Saat itu aku menjadi
sangat marah dan aku menyerangnya meskipun aku takut akan reaksinya, aku akan
membunuhnya kalau saja tentara lain tidak turut campur. Ketika para tentara
melepaskanku, Mary menghujaniku dengan pukulan, kemudian mereka meninggalkanku.

Setelah kejadian itu, tidak ada seorangpun yang menggangguku selama lebih dari satu bulan. Aku menghabiskan masa itu dengan beribadah dan berdoa pada Allah Ta'ala yang memiliki seluruh kekuatan untuk menolongku.

Mary datang dengan beberapa tentara yang memberiku pakaian yang kukenakan ketika mereka menangkapku dan membawaku ke sebuah mobil Amerika. Kemudian mereka melemparkanku di sebuah jalan raya setelah memberiku 10.000 dinar Iraq.

Aku pergi ke sebuah rumah yang berdekatan dengan tempat aku dibuang, dan untuk mengetahui reaksi keluargaku, aku memilih mengunjungi salah seorang kerabatku supaya mereka mengetahui apa yang telah menimpaku ketika menghilang. Aku mengetahui bahwa saudaraku telah
memasang papan tanda duka untukku selama lebih dari 4 bulan, mereka
menganggapku sebagai orang yang sudah mati.

Aku memahami jika tikaman malu sudah menungguku. Maka, aku pergi ke Baghdad dan menemukan sebuah keluarga yang baik yang menampungku, dan aku bekerja pada keluarga ini sebagai pembantu dan guru privat bagi anak-anaknya.

Nadia terheran dalam kesakitan, penyesalan dan kemarahan:

“Siapa yang akan memuaskan dahagaku? Siapa yang akan mengembalikan keperawananku? Apa salah keluarga dan familiku? Aku mengandung seorang bayi, bahkan akupun tidak tahu siapa ayahnya.”

Dan Nadia mengakhiri ceritanya sampai di sini.

Apakah Amerika hanya memperkosa Nadia ataukah mereka memperkosa seluruh pria dan wanita di Ummat Islam ? Nadia adalah saya dan anda, istrimu dan juga istriku, saudarimu dan juga saudariku, ibumu serta ibuku. Dimanakah para pembela kesucian Islam! Dimanakah para
pembela Islam!

“Mungkin masih banyak kisah menyesakan dada, bagi
kita ummat Islam. Mungkin masih ada Nadia-Nadia lain di dalam penjara penuh
penjaga babi dan kera berbangsa Amerika. Dimanakah kalian, jikalau kalian tidak
tersentuh dengan cerita saudari kita, marahkah kalian dengan perlakuan
manusia-manusia yang lebih kotor dari binatang ternajis sekalipun, bahkan
mungkin mereka menjadi yang paling hina di Dunia dan Akhirat. Bangunlah wahai
ummat!! Tidur kalian sudah terlalu lelap!!

HARI INI....

0 comments
"hari ini bukan semudah semalam utk bgelar manusia sempurna,byk
yg perlu dikorbankan,byk juga yg terpaksa dilepaskan..Sekali langkah
tersadung,rebah menyembah,sekali melangkah gagah,tersenyum megah..sesekali
diduga itu sekadar utk mematangkan dan mengajar kita bangun utk menjadi manusia
sesempurna insan..."

SECEBIS LUAHAN SEWAKTU SEMUANYA LENA DIULIT MMPI..Dari HAMBAMU yg DHAIF

0 comments
assalamualaikum djd kn pembuka bicara ana...
yaALLAH.. betapa besar dugaan MU pada ku....
adakah aku betul2 hebat kerana di uji sbegini..adakah ENgkau pasti yg aku btl2 hebat dalam mengharungi dugaan MU ini..?
yaALLAH.. sesungguhnya setiap dugaan MU mematangkan aku.. mendewasan aku...
walaupun perit utk aku tempuhinya.. namun apakan daya...driku hanya mampu utk mengharungi setiap dugaan yg telah Engkau bntangkn utk ku.....
aku telah cuba sedaya upaya utk tdk pamerkn riak wajah ku yg sedang d uji oleh Mu.. aku sedaya mungkin kuatkn smngt ku dalam mengharungi smua nye.....
tuhan....sesungguh nya.. aku teramat lemah tanpa MU dcc....
aku pegang pda janji MU.. sesungguhnya ada ganajaran yg Engkau sdia kn utk ku kelak...
satu demi satu ujian aku berjaya tempuhi.. alhamdulillah.. sgala nye berjalan dgn mudah kerana MU sentiasa dcc ku.... teme ksih ya tuhan... rahamatMU sungguh agung...... betapa aku bangga d uji sbegini rupa... krn aku terpilih utk mu.. utk d uji dgn pelbagai dugaan mu.. krn ianya sungguh mematang kn aku.... yaALLAH..... sungguh tdk ternilai rahmat dsbalik ujian MU.. hanya aku yg mngetahui nya..... hanya aku yg mnyedari nya....... smga aku dpermudahkan segala urusan...... amin...

ingatan PEDIH buat KITE SEMUA...

0 comments
Wahai orang yang beriman, kenapa kamu mengatakan apa yang kamu sendiri tidak amalkan?

Berapa banyak kamu mengatakan sesuatu sedangkan kamu tidak mengerjakannya??

Berapa banyak kamu menegah orang lain apa yang kamu sendiri melakukannya??

Berapa banyak kamu menyuruh orang lain sedangkan kamu tidal mengamalkannya??

Berapa banyak kamu mengumpulkan apa-apa yang kamu tidak makan??

Berapa banyak taubat yang ditangguhkan dari sehari ke sehari, kemudian dari setahun ke setahun kemudian untuk apa kamu menunggu??

Adakah kamu telah selamat daripada mati??
Adakah kamu telah terlepas daripada neraka dan terjaminkah keselamatan dengan mendapat syurga??
Adakah antara kamu dan Tuhan terjamin rahmat??
Nikmat-nikmat telah menjadikan kamu tidak tentu arah. Kebaikan telah merosakkan kamu.
Panjang angan-angan terhadap dunia telah menipumu. Janganlah menuntut kesihatan dan keseahteraan. (sekiranya kamu akan tertipu lagi dengannya).

Hari-hari bagi kehidupanmu itu telah ditentukan dan nafas-nafas kamu dihitung. Utamakanlah bagi dirimu untuk barang yang kekal bagimu di akhirat.

Wahai anak adam, seungguhnya kamu mara bersama amalan kamu.
Setiap hari umurmu semakin berkurangan, semenjak engkau dilahirkan, maka bertambah hampirlah kamu kepada kubur sehingga kamu masuk ke dalamnya.

Wahai anak adam, perumpamaan kehidupan kamu di dunia ialah ibarat lalat di mana setiap kali ia bertemu dengan madu ia akan lalai seolah-olah ia akan kekal padanya, BEGITULAH ENGKAU.

Demikianlah di dunia ini, jangan menjadi seperti kayu api yang membakar dirinya dengan api untuk orang lain.

HADIS QUDSI(KITAB I.GHAZALI, AL-MAWA’IZ FIL AHADIS AL-QUDSIAH)

sungguh aku hamba yang sering terlalai, sering tengadah dengan nikmatnya..
rupanya jiwaku masih belum cukup utuh untuk darjat disisiNya..
sering ku menyebut ku mahu syurga.. tapi ternyata amalanku lebih melayakkan aku menempah tiket nerakaNya..
jauh... diri ini masih jahil dalam kehanyutan syurga dunia.. hanya ku harap petunjukMu Tuhan memimpinku ke jalan lurusMu...

'Tunjukkanlah kami jalan yang lurus'- al-fatihah:6

BUAT SAHABATKU MUSLIMAH ^_^

0 comments
Apabila kamu berkawan dengan lelaki,
Ingatlah ada dua pilihan terbentang
Yang Pertama..
Kamu jadi seperti kelapa..
Mudah diperoleh..
Diparut..
Diperah..
Dan diambil santannya..
Lepas tu hampasnya dibuang...

Yang Kedua..
Kamu menjadi sebutir mutiara..
Berada di dasar lautan..
Tersimpan rapi..
Dilindungi kulit..
Bukan senang nak melihat..
Apa lagi mendapatkannya..
hanya orang yang bertuah..
Beruasaha menyelami dasar lautan..
Dapat memperolehnya..
Harganya mahal sekali..
Dan ia akan tersimpan selamanya..

Jadi..
Kamu pilihlah samada
Hendak menjadi kelapa ataupun mutiara..

Di sebalik santan..
menjadi penyedap makanan..
diperah segala kenikmatan..
dengan mudah jatuh menjadi titisan..
akhirnya habis kari dimakan..
pulut panggang sisa habis ditelan..
dan santan hilang tak jadi ingatan..
yang terasa lazat hanya kari dan pulut panggang..
orang tak kenang jasa santan..

Mutiara..
tertanam di dasar yang paling dalam..
sukar andai mengharap jadi perhatian kerana
dilapisi kulit yang keras
menghadang..
namun kiranya ditemui insan..
akan menjadi permata hiasan..
terletak tinggi di cincin idaman..
atau di leher nan jinjang..
atau di lengan menawan..
makin lama mutiara tertanam..
makin tinggi nilaian..

OLEH ITU..TENTUKAN YANG MANA SATU
PILIHAN..

Menjadi santan..
mudah jadi perhatian..
tapi hanya sebentar jadi santapan..
kemudian hilang segala nikmat dan pujian..

Menjadi mutiara..
sukar ditemukan..
namun bila dihias indah gadis perawan..
hilang ia..tangisan mengiringi berzaman..

Di mana Nilai TUdUng WAniTA???...

0 comments
Bila wanita menjaga auratnya dari pandangan lelaki bukan mahram, bukan sahaja dia menjaga maruah dirinya, malah maruah wanita mukmin keseluruhannya.
Harga diri wanita terlalu mahal. Ini kerana syariat telah menetapkan supaya
wanita berpakaian longgar dengan warna yang tidak menarik serta menutup seluruh
badannya dari kepala hingga ke kaki.
Kalau dibuat perbandingan dari segi harta dunia seperti intan dan berlian, ianya dibungkus dengan rapi dan disimpan pula di dalam peti besi yang berkunci. Begitu juga diumpamakan dengan wanita, Kerana wanita yang bermaruah tidak akan mempamerkan
tubuh badan di khalayak umum. Mereka masih boleh tampil di hadapan masyarakat
bersesuaian dengan garisan syarak. Wanita tidak sepatutnya mengorbankan maruah
dan dirinya semata-mata untuk mengejar pangkat, darjat, nama, harta dan
kemewahan dunia.
Menyentuh berkenaan pakaian wanita, alhamdulillah sekarang telah ramai wanita yang menjaga auratnya, sekurang-kurangnya dengan memakai tudung. Dapat kita saksikan di sana sini wanita mula memakai tudung. Pemakaian tudung penutup aurat sudah melanda
dari peringkat bawahan hingga kepada peringkat atasan. Samada dari golongan
pelajar-pelajar sekolah hinggalah kepada pekerja-pekerja pejabat-pejabat.
Walaupun pelbagai gaya tudung diperaga dan dipakai, namun pemakaiannya masih tidak lengkap dan sempurna. Masih lagi menampakkan batang leher, dada dan sebagainya. Ada yang memakai tudung, tetapi pada masa yang sama memakai kain belah bawah
atau berseluar ketat dan sebagainya. Pelbagai warna dan pelbagai fesyen tudung
turut direka untuk wanita-wanita Islam kini.
Ada rekaan tudung yang dipakai dengan songkok di dalamnya, dihias pula dengan kerongsang (broach) yang menarik. Labuci warna-warni dijahit pula di atasnya. Dan berbagai-bagai gaya lagi yang dipaparkan dalam majalah dan suratkhabar fesyen
untuk tudung. Rekaan itu kesemuanya bukan bertujuan untuk mengelakkan fitnah,
sebaliknya menambahkan fitnah ke atas wanita.
Walhal sepatutnya pakaian bagi seorang wanita mukmin itu adalah bukan sahaja menutup auratnya, malah sekaligus menutup maruahnya sebagai seorang wanita. Iaitu pakaian dan tudung yang tidak menampakkan bentuk tubuh badan wanita, dan tidak
berhias-hias yang mana akan menjadikan daya tarikan kepada lelaki bukan
muhramnya. Sekaligus pakaian boleh melindungi wanita dari menjadi bahan gangguan
lelaki yang tidak bertanggungjawab.
Bilamana wanita bertudung tetapi masih berhias-hias, maka terjadilah pakaian wanita Islam sekarang walaupun bertudung, tetapi semakin membesarkan riak dan bangga dalam diri. Sombong makin bertambah. Jalan mendabik dada. Terasa tudung kitalah yang
paling cantik, up-to-date, sofistikated, bergaya, ada kelas dan sebagainya.
Bertudung, tapi masih ingin bergaya.
Kesimpulannya, tudung yang kita pakai tidak membuahkan rasa kehambaan. Kita tidak merasakan diri ini hina, banyak berdosa dengan Tuhan mahupun dengan manusia. Kita tidak terasa bahawa menegakkan syariat dengan bertudung ini hanya satu amalan yang
kecil yang mampu kita laksanakan. Kenapa hati mesti berbunga dan berbangga bila
boleh memakai tudung?
Ada orang bertudung tetapi lalai atau tidak bersembahyang. Ada orang yang bertudung tapi masih lagi berkepit dan keluar dengan teman lelaki . Ada orang bertudung yang masih terlibat dengan pergaulan bebas. Ada orang bertudung yang masih menyentuh
tangan-tangan lelaki yang bukan muhramnya. Dan bermacam-macam lagi maksiat yang
dibuat oleh orang-orang bertudung termasuk kes-kes besar seperti zina, khalwat
dan sebagainya.
Jadi, nilai tudung sudah dicemari oleh orang-orang yang sebegini. Orang Islam lain yang ingin ikut jejak orang-orang bertudung pun tersekat melihat sikap orang-orang yang mencemari hukum Islam. Mereka rasakan bertudung atau menutup aurat sama
sahaja dengan tidak bertudung. Lebih baik tidak bertudung. Mereka rasa lebih
bebas lagi.
Orang-orang bukan Islam pula tawar hati untuk masuk Islam kerana sikap umat Islam yang tidak menjaga kemuliaan hukum-hakam Islam. Walaupun bertudung, perangai mereka sama sahaja dengan orang-orang bukan Islam. mereka tidak nampak perbezaan agama
Islam dengan agama mereka.
Lihatlah betapa besarnya peranan tudung untuk dakwah orang lain. Selama ini kita tidak sedar diri kitalah agen bagi Islam. Kita sebenarnya pendakwah Islam. Dakwah kita bukan seperti pendakwah lain tapi hanya melalui pakaian.
Kalau kita menutup aurat, tetapi tidak terus memperbaiki diri zahir dan batin dari masa ke semasa, kitalah punca gagalnya mesej Islam untuk disampaikan. Jangan lihat orang lain. Islam itu bermula dari diri kita sendiri.
Ini tidak bermakna kalau akhlak belum boleh jadi baik tidak boleh pakai tudung. Aurat, wajib ditutup tapi dalam masa yang sama, perbaikilah kesilapan diri dari masa ke semasa. Tudung di luar tudung di dalam (hati). Buang perangai suka
mengumpat, berdengki, berbangga, ego, riak dan lain-lain penyakit hati.
Walau apapun, kewajipan bertudung tidak terlepas dari tanggungjawab setiap wanita Muslim. Samada baik atau tidak akhlak mereka, itu adalah antara mereka dengan Allah. Amat tidak wajar jika kita mengatakan si polanah itu walaupun bertudung, namun
tetap berbuat kemungkaran. Berbuat kemungkaran adalah satu dosa, manakala tidak
menutup aurat dengan menutup aurat adalah satu dosa lain.
Kalau sudah mula menutup aurat, elak-elaklah diri dari suka bertengkar. Hiasi diri dengan sifat tolak ansur. Sentiasa bermanis muka. Elakkan pergaulan bebas lelaki perempuan. Jangan lagi berjalan ke hulu ke hilir dengan teman lelaki. Serahkan pada Allah
tentang jodoh. Memang Allah sudah tetapkan jodoh masing-masing. Yakinlah pada
ketentuan qada' dan qadar dari Allah.
Apabila sudah menutup aurat, cuba kita tingkatkan amalan lain. Cuba jangan tinggal sembahyang lagi terutama dalam waktu bekerja. Cuba didik diri menjadi orang yang lemah-lembut. Buang sifat kasar dan sifat suka bercakap dengan suara meninggi.
Buang sikap suka mengumpat, suka mengeji dan mengata hal orang lain. jaga
tertib sebagai seorang wanita. Jaga diri dan maruah sebagai wanita Islam.
Barulah nampak Islam itu indah dan cantik kerana indah dan cantiknya akhlak
yang menghiasi peribadi wanita muslimah.
Barulah orang terpikat untuk mengamalkan Islam. Dengan ini, orang bukan Islam akan mula hormat dan mengakui "Islam is really beautiful." Semuanya bila individu Islam itu sudah cantik peribadinya. Oleh itu wahai wanita-wanita Islam
sekalian, anda mesti mengorak langkah sekarang sebagai agen pengembang agama
melalui pakaian.

Monday, February 8, 2010

ya ALLAH

0 comments
di saat kegelapan,
ku mencari cahaya untuk menerangi diri,
di saat ku jatuh,
ku sedar KAU sentiasa bersamaku,

di saat ku alpa,
KAU beri pengajaran supaya ku berubah,
di saat ku memerlukan,
KAU sentiasa berada di sisi,

aku tahu diri ini cukup lemah untuk menempuhi
hidup ini tanpaMU...

Ya arhamarohimin...
Ya aqqromal aqqromin..
Ya ghoirroroziqin...
Ya ammar nal khaifin...
Ya wuli yal mukminin...
Ya mau firatin muknibien....

Ya Allah pandang lah kami....
berikanlah kami hidayahMU....
semoga kami sentiasa diberkati
dan diredhai olehMU....

Amin3 ya Allah....

MENYUSAHKAN DIRI DALAM HAL YANG TAK PERLU

0 comments
Allah berkata, "Katakan wahai Muhammad, "Aku tidak meminta kepada kamu sebarang bayaran kerana menyampaikan ajaran al-Quran ini. Aku bukan daripada kalangan orang yang mereka-reka arahan.""
~ Surah Sad, ayat 86 ~

Abdullah bin Umar melaporkan, katanya, "Kami dilarang menyusahkan diri dalam hal yang tidak perlu,"
~ Bukhari ~

Masruq melaporkan, katanya, "Kami masuk berjumpa dengan Abdullah bin Mas'ud. Katanya, "Wahai sekalian manusia, sesiapa yang tahu mengenai sesuatu perkara, katakan apa yang dia tahu itu. Sesiapa yang tidak tahu, katakan, 'Allah yang lebih mengetahui'. Kerana sebahagian daripada ilmu adalah dengan menyebut 'Allah yang lebih mengetahui' dalam perkara yang saudara tidak tahu."
~ Bukhari ~

Allah yang maha tinggi berkata kepada utusannya, "Katakan wahai Muhammad, "Aku tidak meminta kepada kamu sebarang bayaran kerana menyampaikan ajaran al-Quran ini. Aku bukan daripada kalangan orang-orang yang mengada-adakan arahan.""
~ Bukhari ~

Sunday, February 7, 2010

INGAT!!!...jgn berdalih dgn ayat2 nie...

0 comments


1. Saya tak tau pulak yang tudung ni kena pakai..
2. Saya tak tau pulak yang saya kena tutup aurat..
3. Saya tak tau pulak yang pasangan bertunang ni tak boleh pegang-pegang atau berdua-duaan..
4. Saya tak tau pulak yang zina ni haram..
5. Saya tak tau pulak yang melacur ni haram..
6. Saya tak tau pulak yang saya ni kene solat dan puasa di Bulan Ramadhan
7. Saya tak tau pulak yang judi dan arak tu haram
8. Saya tak tau pulak yang saya ni tak boleh berdua-duaan atau pegang-pegang..
9. Saya tak tau pulak yang saya ni tak boleh keluar dating..
10. Saya tak tau pulak yang memuja kubur (atau tarik duit) ni haram
11. Saya tak tau pulak yang rasuah ni haram
12. Saya tak tau pulak yang saya kene ikut undang-undang negara yang tidak bercanggah dengan Islam.. seperti undang-undang jalanraya..
13. Saya tak tau pulak yang saya kene berakidah dengan Akidah yang betul
14. Saya tak tau pulak yang saya kene belajar baca al Quran
15. Saya tak tau pulak yang saya kene belajar Agama...
16. Saya tak tau pulak yang lumba haram ni haram..
17. Saya tak tau pulak yang rokok ni membahayakan kesihatan.. dan saya tak tau pulak benda yang membahayakan kesihatan ni haram di sisi Islam..
18. Saya tak tau pulak yang bonceng minah ni haram..
19. Saya tak tau pulak yang bertaruh duit ni haram.. Judi la tuuu...
20. Dan yang sewaktu dengannya....

Manusia hari ini.. buat-buat tak reti.. Sudah tahu.. saja tutup telinga.. Mereka tahu itu dan ini haram.. Mereka tahu itu dan ini wajib.. tapi .. buat-buat tak reti.. Ada orang tanya.. Islam ni.. asyik-asyik haram je..

Jadi.. untuk orang yang bertanya ini.. Anda kene tahu.. Allah haramkan benda-benda yang "merosak" dan "menjahanamkan manusia"... dan Allah haramkan benda-benda yang telah disebutkan di dalam al Quran dan Hadis.. bukan banyak pun.. Selain daripada benda yang disebutkan.. silakaaann..

Dalam dunia ni banyak sangat benda.. yang diharamkan telah disebutkan.. selain daripada itu, halal... tapi kenapa masih nak yang haram tu?.. kenapa masih nak yang merbahaya tu? kenapa masih nak buat benda yang sikit (yang diharamkan) tu.. takda keje lain ka?

Semoga kita mendapat hidayah.. Wahai manusia yang pelupa.. INGATlah pada Allah.. Wahai orang muda.. semakin hari anda semakin tua.. umur semakin berkurang.. bukan bertambah.. esok-esok nanti, dah mati.. tak boleh nak menyesal dah..

Semoga kita mendapat hidayah.. mintalah hidayah kepada Allah dengan meninggalkan apa yang diharamkan, dan melakukan apa yang diwajibkan.. selain daripada itu.. ikutlah.. nak buat ke tak nak....

AKU PASRAH

0 comments

Aku seorang insan yang lemah dan
Diberi tugas untuk bertaqwa kepada Allah,
Namun onak duri yang ku tempuhi sungguh
Melukakan naluriku.

YA ALLAH, adakah ini yang dinamakan suatu
Pengujian untuk diriku?
Atau hanya aku sahaja yang lalai dalam
Menjalankan kewajibanku sebagai hambamu,
Sehinggakan aku menerima pelbagai cabaran di dunia?

Aku pasrah,
Hanya pada- Mu ku bermohon dan ku berserah
Agar dilenyapkan segala penderitaan
Yang ku alami selama ini.
Mungkin ada rahmat disebalik penderitaanku.
Walaupun begitu, aku hanya mampu
Mengharapkan kebahagiaan datang
Mengetuk di jiwaku.

RINTIHAN SEORANG HAMBA

0 comments
...TUHAN!...
...pimpinlah aku selalu di dalam kehidupanku...
...aku lemah kalau Engkau tidak memberi kekuatan...
...aku hambaMu memanglah sentiasa lemah...
...lemah fizikal & lemah jiwa...
...dengarlah selalu , bisikan hatiku...
...itulah harapanku padaMu...
...rintihan hambaMu , yang selalu membuat dosa...
...mengharapkan keampunan dariMu...

...Tuhan!...
...masukkanlah ke dalam hatiku...
...tenang dengan ujian...
...kerana mengharapkan keredhaanMu...
...masukkanlah ke dalam hatiku...
...takut dengan kemewahan...
...kerana takut disalahgunakan...
...masukkanlah di dalam hatiku...
...rasa cinta padaMu...
...agar rasa lazat menyembahMu...

...RahmatMu yang aku harapkan...
...amal ibadahku , tidak memberi jaminan...
...atau kemaafanMu , yang aku pinta...
....sekalipun aku tidak layak...
...aku ni hambaMu Tuhan!...
...tidak berguna , kerana membuat dosa setiap masa...
...kutiplah aku dengan RahmatMu...
...dan sandarkanlah aku dengan berkat...
...sesiapa yang boleh menyelamatkan aku...
...RahmatMu yang luas...
...Berkat melimpah ruah kepada sesiapa sahaja...
...yang engkau mahu anugerahkan....

MENYELAMI HAKIKAT CINTA BIMBINGAN WAHYU

0 comments

CINTA..............


"Suatu kalimah yang begitu indah untuk diungkapkan, apatah lagi apabila dimiliki… Satu istilah yang menggambarkan suatu perasaan harmoni, sayang, dan tenteram yang lahir dari dalam lubuk hati bernama insan dan sebahagian besar makhluk yang bernyawa…"

------
MENCINTAI ALLAH
------

Dalam melampiaskan perasaan cinta, dari jiwa, hati dan naluri… cinta yang teragung mestilah untuk-Nya, untuk Dia. Tuhan yang Maha Esa. Yang mengurniakan kita segala-galanya yang kita miliki saat ini. Dia yang menjaga kita setiap detik, setiap saat… di mana jua posisi mhupun lokasi kita. Samaada kita berperangai baik mahupun sebaliknya. Dia tetap mengawasi kita.

Dalam persoalan cinta ini… persoalan iman adalah persoalan yang besar dan memainkan peranan yang utama dalam memberikan buah yang terbaik. Dengan iman-lah, membuahkan percaya. Dengan percaya-lah, membuahkan cinta. Dengan cinta membuahkan sayang dan tenteram. Lalu melahirkan harmoni…

Perlu difahami bahawa hakikat mencintai Allah adalah merupakan asas untuk memperolehi kesempurnaan Iman. Tidak dikatakan beriman seseorang itu jika dia tidak mencintai Allah, kerana setiap individu yang mengaku dirinya beriman wajib terlebih dahulu mencintai Allah dengan sepenuh hatinya tanpa berbelah bagi. Belum sempurna akidah seseorang jika ia belum menyerahkan sepenuh cintanya kepada Allah s.w.t. Allah s.w.t tidak akan menganugerahkan kemanisan iman (iman yang teguh) kecuali setelah seseorang itu benar-benar mencintai-Nya lebih dari segala-galanya. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad s.a.w:

Kemanisan iman, lahirnya dari sebuah cinta yang tulus…

"Tiga perkara yang menjadikan kamu memperolehi kemanisan (kesempurnaan) iman, iaitu mencintai Allah dan RasulNya lebih dari selain keduanya". (Hadis Riwayat al-Bukhari)

"Cintailah Allah dengan sepenuh hati kamu". (Hadis Riwayat at-Tirmizi dan al-Hakim)

Cinta terbina kerana kita adalah hamba. Cinta yang lahir atas dasar ubudiyyah. Kita adalah insan, makhluk yang senantiasa mengharapkan kemurahan sifat dari-Nya… Andainya, sifat pemurah-Nya jauh dari kita… bagimanalah keadaanya kita…

"Cintailah Allah yang telah memberi kamu makan dari nikmatNya" (Hadis Riwayat at-Tirmizi dan al-Hakim)

Dalam mengharap cinta… bercintalah atas dasar binaan dari cinta kepada-Nya. Cinta yang lahir dengan didasari memburu redha Ilhai. Terbina dengan jalinan dan ikatan yang dilaksanakan atas practical-nya sifat uluhiyah dan ubudiyyah. Demi sebuah ketulusan sebagai seorang hamba kepada Rabb.

"Aku memohon cinta-Mu (ya Allah), cinta sesiapa yang mencintai Engkau dan mencintai amal yang membawa aku dekat kepada Engkau". (Hadis Riwayat at-Tirmizi)

Dalam persoalan iman/tauhid/akidah, cinta itu dapat dibahagikan kepada beberapa bahagian sepertimana yang diutarakan ini…

1 – Pertamanya…

Cinta secara tabii atau secara fitrah yang dianugerahkan oleh Allah s.w.t kepada hamba-Nya. Ia terbahagi kepada beberapa bahagian, iaitu:

(i). Cinta secara tabii yang muncul dari perasaan rahmah (belas kasihan) dan kasih sayang, seperti mencintai ibu bapa, isteri, anak-anak dan keluarga sebagaimana firman Allah:

"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia itu fitrah kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu wanita-wanita dan anak-anak". (Ali Imran 3:14)

Walaupun hakikat cinta seperti ini dikurniakan oleh Allah kepada hambanya yang bergelar insan… malah diizinkan oleh syara’, namun ia tetap memiliki batas yang perlu dipegang dan dijaga supaya tidaklah nanti membelakangkan cintanya kepada Allah dan ditakuti menjerumuskan dirinya ke dalam melakukan perkara-perkara yang ditegah oleh agama kerana terpengaruh dengan perasaan, nafsu, kepentingan dan kehendak orang yang dicintainya atau benda-benda yang dicintainya. Dalam hal ini, Allah memberikan peringatan-Nya supaya manusia tidak tersilap langkah lalu terpengaruh kepada hal-hal yang membahayakan dirinya hasil dari perasaan cinta yang dimiliki…

"Hai orang-orang beriman, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka". (at-Taghaabun 64:14)

(ii) Cinta secara tabii/fitrah seperti mencintai makanan dan minuman yang terbit lantaran takut ditimpa kelaparan dan kehausan. Mencintai harta kerana takut dihimpit kepapaan atau mencintai kesihatan lantaran takut diserang penyakit. Mencintai perkara-perkara yang tersebut di atas tetap tidak dibolehkan melampaui batas (ghalu) sehingga melupakan Allah dan tanggung jawab ibadah terhadap-Nya seperti berzakat, infak dan sedekah. Kerana mencintai perkara-perkara tersebut sehingga ke tahap berlebih-lebihan merupakan perbuatan jahiliyyah yang boleh membawa kepada perbuatan syirik dan melupakan Allah. Dalam perkara ini, Allah berfirman:

"Dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin, kamu memakan harta pusaka dengan cara mencampur-baurkan (yang halal dan yang batil) dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan". (al-Fajr 89:18-20)

Orang-orang yang beriman mencintai makanan, minuman dan benda-benda keduniaan demi kerana atas dasar cintanya terhadap Allah, dan cintanya terhadap semuanya itu tidak dapat mengatasi cintanya terhadap Allah, sehingga tidak akan merasa kikir untuk mengeluarkan zakat, infak atau bersedekah. Sikap orang mukmin itu suka memberi sedekah makanan dan benda-benda yang disukainya. Kerana orang mukmin sentiasa mencintai akhiratnya lebih dari dunianya dan bukan sebaliknya. Sebagaimana firman-Nya:

"Dan mereka memberikan makanan yang disukainya (digemarinya) kepada orang miskin, anak yatim dan orang-orang tawanan". (al-Insaan 76:8)

"Orang-orang yang lebih mencintai kehidupan dunia daripada kehidupaan akhirat". (Ibrahim 14:3)

"Hai anak Adam! pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang yang berlebih-lebihan". (al-A’raaf 31:7)

(iii). Termasuk cinta yang tabii/fitrah juga adalah mencintai kesempurnaan, kenikmatan dan keelokan/kecantikan sama ada yang bersangkut-paut dengan ilmu pengetahuan atau sesuatu yang tabii seperti mencintai budi pekerti luhur dan amanah, mencintai kesempurnaan hasil reka-cipta yang membawa kepada kebaikan dan seumpamanya.

Umpamanya, dengan adanya sikap mencintai budi pekerti yang luhur seperti amanah nescaya akan menghasilkan tindakan/natijah yang bermutu kerana tabii manusia suka kepada setiap yang bermutu.

Mencintai kenikmatan seperti mencintai manisan madu, kelazatan makanan dan sebagainya adalah cinta secara tabii yang ada pada setiap fitrah kelahiran manusia. Hal seperti ini, termasuklah juga dalam hal mencintai kecantikan isteri, kecantikan kenderaan, keindahan rumah, kecantikan pakaian, perhiasan, pemandangan yang indah dan sebagainya. Cinta dalam hal seperti ini diharuskan selagi tidak keterlaluan dan berlebih-lebihan.

Seorang sahabat pernah bertanya kepada Nabi Muhammad s.a.w tentang sikapnya yang suka kepada kecantikan, lalu Nabi memuji sikapnya itu asalkan tidak membawa kepada riyak dan pembaziran. Kemudian baginda menegaskan bahawa Allah itu cantik, Dia suka kepada kecantikan yang ditunjukkan oleh hamba-Nya sebagaimana sabda baginda:

"Allah itu cantik, Dia sukakan kecantikan".

Manusia dianugerahkan oleh Allah dengan perasaan cinta, maka dengan itu juga, Allah tidak lupa meng-anugerahkan garis panduan dalam menghadapi persoalan cinta yang tertanam di lubuk jasad setiap insan. Dengan agama-lah kita mampu mengawal perasaan cinta, anugerah yang indah ini dengan penuh hikmah dan bijaksana. Kepada Allah-lah wajar kita merujuk hakikat kecintaan yang asalnya memang dianugerahkan oleh-Nya…

"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini iaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allahlah tempat kembali yang baik (syurga)". (Ali Imran 3:14)

(iv). Seterusnya, hakikat cinta juga ditujukan/dilahirkan atas dasar kebaikan yang ditonjolkan dan mencintai orang yang berlaku baik (orang yang beriman) seperti mencintai pengorbanan seseorang sahabat, pertolongan seseorang di masa kecemasan dan seumpamanya. Dalam hal ini juga masih tetap tidak boleh melampaui batas dan berlebih-lebihan terhadap apa yang dicintai. Rasulullah s.a.w telah bersabda:

"Tidak beriman seseorang kamu sebelum mencintai saudaranya sebagaimana mencintai dirinya sendiri". (Hadis Riwayat al-Bukhari.)

"Dari Ibn Abbas berkata: Sesiapa yang mencintai (saudaranya yang mukmin) kerana cintanya pada Allah, membenci (orang-orang kafir dan fasik) kerana mencintai Allah dan membenci (musuh-musuh) kerana cintanya pada Allah. Maka ia akan diangkat menjadi Waliullah kerana cintanya. Seseorang hamba tidak akan merasai kemanisan iman sekalipun banyak bersembahyang dan berpuasa sehinggalah ia menjadi seperti itu (mencintai Allah)". (Hadis Riwayat Ibn Jarir)

2 – Keduanya…

Cinta yang merosakkan tabii/fitrah, seperti mencintai apa sahaja yang berkaitan dengan dunia untuk memuaskan hawa nafsunya dan meninggalkan saranan wahyu bagi membimbing rasa cinta yang terwujud itu. Seseorang itu dianggap telah melanggar fitrahnya walaupun pada diri seseorang yang mengakui sebagai Muslim. Persoalan dalam hal ini adalah seperti mencintai harta kekayaan dengan rakusnya, melibatkan diri di dalam kancah politik taghut, mengamalkan ekonomi kuffar, perundangan bukan dari saranan wahyu dan apa sahaja yang memberi keuntungan pada dirinya yang lantas menjadikannya menyisihkan agama atau ketetapan syara’. Orang-orang yang rosak tabiinya seperti ini dianggap sebagai berdosa dan mungkin ditakuti menjadi fasik malah tidak akan mendapat petunjuk daripada Allah jika tidak bertaubat. Ianya adalah sebagaimana firman-Nya:

"Yang demikian itu disebabkan kerana sesungguhnya mereka mencintai kehidupan di dunia lebih dari akhirat dan bahawasanya Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang ingkar". (an-Nahl 16:107)

Antara lain… cinta yang terkeluar dari bimbingan syara’ ialah perbuatan mencintai dunia sehingga membawa kepada sifat lalai terhadap kewajipan agama akibat memiliki sikap yang berlebih-lebihan. Hal ini juga telah diceritakan oleh Allah di dalam al-Quran:

"Maka ia berkata: Sesungguhnya aku menyukai kesenangan terhadap barang yang baik (kuda) sehingga aku lalai mengingati Tuhanku sampai kuda itu hilang dari pandangan". (Saad 38:32)

3 – Ketiga…

Dalam bahagian yang seterusnya ini, ia adalah difokuskan kepada persoalan cinta yang ter-agung sekali. Iaitu merupakan cinta yang khusus untuk Allah s.w.t yang melibatkan amalan ubudiyah yang tidak boleh berbelah bagi atau disekutukan dengan makhluk. Cinta dalam hal ini merangkumi persoalan ketaatan, mengagungkan, menyerah diri, tunduk dan khusuk semata-mata untuk Allah, kerana Allah yang mana tidak boleh disekutukan dengan makhluk-Nya. Menyekutukan cinta yang bersifat ubudiyah adalah merupakan sebahagian daripada perbuatan jahiliah, amat keji, mungkar dan membawa kepada syirik. Perbuatan yang membawa kepada kesyirikan digambarkan oleh Allah di dalam al-Quran seperti berikut:

"Dan antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah. Mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman itu bersangatan cintanya kepada Allah". (al-Baqarah 2:165)

Ayat di atas menunjukkan wujud di kalangan manusia yang mempersembahkan perasaan cinta terhadap makhluk lebih dari mencintai Allah s.w.t sehingga mengangkat dan menyanjungnya ke taraf ketuhanan. Ayat di atas juga menunjukkan bahawa sesiapa yang menyintai sesuatu lebih dari menyintai Allah sehingga melampaui batas, maka apa yang dicintai itu telah dijadikan andad, iaitu sesuatu yang diserupakan atau disetarakan dengan Allah s.w.t. yang mana Allah sendiri dengan jelas mengharamkan perbuatan sedemikian, sebagaimana firman-Nya:

"Maka janganlah kamu membuat tandingan (peyerupaan) bagi Allah, pada hal kamu mengetahui". (al-Baqarah 2:22)

Dalam sahih al-Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin Masoud, beliau berkata:

"Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w; wahai Rasulullah, dosa apakah yang paling besar? Beliau menjawab: Engkau meyamakan Allah (dengan makhluk) sedangkan Dia mencipta engkau".

------
Cinta Yang Menyebabkan Kesyirikan
------

Seseorang yang benar-benar beriman dia hanya menghamparkan cinta hakikinya kepada Allah s.w.t tanpa dipersekutukan cintanya itu dengan sesuatu yang lain. Tetapi bagi orang-orang yang tidak beriman, pasti ada sesuatu, perkara atau hal yang lain yang dianggap lebih dicintai sehingga meyamakan apa yang dicintainya itu sebagaimana mereka mencintai Allah.

Memang telah berlaku dan akan terus wujud orang-orang yang menyekutukan cintanya terhadap Allah dengan sesuatu yang tidak diizinkan oleh syara’. Cintanya kekal selagi kekalnya perkara/benda sampingan yang lebih dicintai, apabila pupus atau terkubur sesuatu yang dicintainya itu maka akan terkuburlah juga cintanya terhadap Allah bersama apa yang disekutukan dengan Allah dalm percintaan mereka.

Perkara sepertimana yang dikemukakan di atas akan terjadi kepada sesiapa sahaja lantaran setiap benda, perkara atau makhluk diberikan perasaan cinta yang tertentu, setanding atau lebih dari cintanya terhadap Allah. Apabila keadaan seperti ini berlaku pada seseorang, maka apa yang dicintainya itu dianggap oleh al-Quran sebagai andad (tuhan/pujaan). Perbuatan seperti ini menurut syara’ adalah syirik yang besar.

Allah dan Rasul-Nya telah menunjukkan cara dan garis panduan sebagai syarat dan tanda yang boleh membuktikan seseorang itu benar-benar mencintai Tuhannya. Penjelasan berikut adalah nas yang menerangkan hal/perkara tersebut:

"Katakanlah: Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutlah aku, nescaya Allah mencintai kamu dan mengampunkan dosa-dosa kamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang". (Ali Imran 3:31)

Allah mengenakan syarat dan meminta pembuktian apabila hamba-Nya mengaku telah beriman dan mencintai-Nya, kerana orang-orang yang mencintai-Nya akan diampunkan dosa-dosa mereka dan diberi sakinah (ketenangan) di dalam hidupnya. Ucapan atau pengakuan sahaja tidak memadai, kerana semuanya itu memerlukan keikhlasan dan pembuktian, tanpa keikhlasan dan pembuktian melalui amalan dan ketaatan adalah pembohongan yang nyata dan melakukan dosa kesyirikan yang tidak terampun. Perbuatan syirik pula adalah merupakan sebahagian daripada amalan/perbuatan/sikap orang-orang jahiliyah. Kesyirikan pula berupaya membatalkan semua pahala, amal kebajikan dan segala ibadah yang telah dikerjakan. Sebagaimana firman Allah:

"Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu, jika kamu mempersekutukan (mensyirikkan Allah), nescaya akan hapuslah amalmu dan pasti kamu akan menjadi orang-orang yang merugi". (az-Zumar 39:65)

"Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka benci (tidak mencintai Allah dan benci) kepada apa yang telah diturunkan Allah (al-Quran) maka Allah hapuskan segala amalan mereka". (Muhammad 47:9)

"Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka mengikuti apa yang menimbulkan kemurkaan Allah dan (kerana) mereka membenci (tidak mencintai apa yang) diredai-Nya, oleh itu Allah menghapuskan amal-amal mereka". (Muhammad 47:28)

Orang-orang yang tidak beristiqamah dalam mencintai Allah bermakna mereka tidak ikhlas dan telah mempersekutukan cinta mereka dengan makhluk (lebih mencintai makhluk) dengan kadar yang tidak diizinkan oleh syara’. Orang-orang seperti ini tidak akan mementingkan soal-soal agama dan tidak akan serius mengerjakan ibadah. Mereka yang seperti ini adalah orang-orang fasik atau kufur yang masih dibelenggu oleh jaringan golongan jahiliah.

Ciri-ciri mereka dapat diperhatikan dan dikenali pada tingkah-laku atau sikap mereka yang hanya menjaga hubungan cinta mereka dengan orang-orang yang memberi keuntungan kepada mereka. Mereka hanya memikirkan kekayaan dunia, hanya memuja harta benda, hanya mementingkan diri sendiri, dan hanya melayani kehendak atau kepuasan hawa nafsu mereka sahaja. Allah s.w.t telah menceritakan keadaan orang-orang seperti ini:

"Katakanlah jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-mara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang fasik". (at-Taubah 9:24)

Orang-orang yang tidak mencintai Allah dengan sepenuh keikhlasan, mereka tidak akan menjadi insan yang bertakwa dan tidak akan merasa takut kepada Allah. Apa yang sebenarnya mereka cintai hanyalah keduniaan (kebendaan). Malah tiada apa yang mereka takuti kecuali sesuatu yang boleh merugikannya, seperti kehilangan keluarga, kedudukan atau harta benda keduniaan yang sentiasa dipuja dan dicintai.

Golongan fasik seperti yang dinyatakan di atas, terlalu kikir untuk berinfak, terlalu berkira untuk membelanjakan hartanya pada jalan Allah. Mereka melupakan perihal ubudiyah dan meinggalkan tanggungjawabnya terhadap Allah. Samaada sebahagian kecil, atau besarnya. Mereka dikuasai perasaan leka dan asyik dengan hal-hal duniawi dan terlalu sibuk dalam mengumpul harta, kemewahan, kesanagan setiap detik yang dimilikinya. Mereka mengumpat dan mencela (menghina atau mengutuk) orang-orang yang menyuarakan infak atau berinfak, dan golongan fasik seperti ini menyangka bahawa harta benda, keluarga dan dirinya akan kekal di dunia. Sebagaimana yang diceritakan oleh Allah di dalam al-Quran:

"Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari kurniaNya menyangka, bahawa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan di lehernya di hari kiamat".

"Kecelakaan bagi pengumpat dan pencela, yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitungnya, dia mengira hanya itu dapat mengekalkannya, sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Khutamah. Tahukah kamu apa itu Khutamah? Itulah Api (yang disediakan) Allah yang menyala dan membakar sampai ke hati. Sesungguhnya api itu ditutup rapat atas mereka, sedang mereka diikat pada tiang-tiang yang panjang". (al-Humazah 104:1-9)

Adapun dalm fenomena seumpaman ini, ianya tidak hanya melibatkan persoalan harta dan kekayaan, malah mungkin juga melibatkan persoalan cinta wanita, perjudian, dan pelbagai perkara lain yang maksiat dan juga tidak berfaedah.

------
Pembuktian Cinta
------

Seseorang yang mendakwa bahawa dirinya mencintai Allah dan mengasihiNya, tetapi tidak mengikuti atau tidak mentaati syariatNya serta sunnah NabiNya, maka orang seperti ini pada hakikatnya bukan sahaja tidak mencintai Allah malah sudah membatalkan akidah, membatalkan kalimah tauhid yang diucapkan dan amal ibadahnya. Kerana kesempurnaan tauhid adalah setelah mencintai Allah s.w.t dan RasulNya lebih dari segala-galanya. Sebagaimana firmanNya:

"Katakanlah jika kamu benar-benar mencintai Allah, maka ikutlah aku (Rasulullah), pasti Allah cinta kepadamu". (Ali Imran 3:31)

Definisi ibadah itu sendiri antaranya bermaksud cinta yang menyeluruh yang dibuktikan sama ada melalui perbuatan, percakapan dan gerak hati. Sebagaimana definisi yang masyhur dan disepakati oleh ulama:

"Ibadah menurut syara’ ialah: Nama yang menyeluruh (اِسْمٌ جَامِعٌ)untuk apa sahaja (perbuatan) yang dicintai Allah dan diredaiNya sama ada yang berupa tindakan, pertuturan dan perbuatan lahir atau batin (hati)".

Ini bermakna seorang mukmin tidak akan mengucapkan sesuatu ungkapan ucapan, perkataan atau pertuturan dan begitu juga tidak akan melakukan sesuatu pekerjaan sama ada lahir mahupun batin kecuali semata-mata kerana ingin memperolehi cinta dari Allah dan mencari keredaan-Nya agar dapat memurnikan cintanya (ibadahnya) kepada Allah s.w.t. Cinta kepada Allah adalah ibadah seperti mana yang telah dijelaskan, oleh sebab itu wajiblah dilakukan dengan sepenuh keikhlasan. Sebagaimana firman-Nya:

"Maka beribadahlah kepada Allah dengan memurnikan ketaatan hanya untuk-Nya". (az-Zumar 39:2)

"Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus". (al-Bayyinah 98:5)

Bukti kesempurnaan cinta seseorang hamba kepada Allah s.w.t ialah apabila mencintai apa yang dicintai oleh Allah dan membenci terhadap apa yang dibenci oleh Allah. Sesiapa yang mencintai apa yang dibenci oleh Allah dan sebaliknya, ini membuktikan ketidak sempurnaan tauhidnya (akidahnya) terhadap Allah yang mengakibatkan terbatal segala pahala amalannya. Firman Allah:

"Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka mengikut apa yang menimbulkan kemurkaan Allalh dan (kerana) mereka membenci (apa yang menimbulkan) keredaanNya. sebab itu Allah menghapuskan (pahala) amal-amal mereka". (Muhammad 47: 28)

"Dari Aisyah, dari Nabi s.a.w bersabda: Kesyirikan pada umatku lebih tersembunyi dari seekor semut (halus) di atas batu di malam gelap gelita. Serendah-rendahnya ialah mencintai terhadap sesuatu yang keji atau membenci sesuatu yang adil (kebenaran). Tiadalah agama itu kecuali mencintai dan membenci". (Hadis Riwayat Hakim)

Berkata Hasan al-Basri: "Ketahuilah, bahawasanya engkau tidak akan mencintai Allah sehinggalah mencintai apa yang membawa kepada ketaatan kepada-Nya".

Berkata Basyir bin as-Sirry: "Bukanlah tanda cinta apabila engkau mencinta apa yang dibenci oleh kekasih engkau".

Berkata Abu Yakub (al-Junaid): "Sesiapa sahaja yang mendakwa mencintai Allah tetapi tidak mentaati apa yang telah diperintah, maka dakwaannya itu adalah dusta".

Berkata Yahya bin Mu'az: "Usah dipercaya sesiapa yang mengaku mencintai Allah jika tidak memelihara hudud-Nya (batas-batas Allah)".

Berkata al-Hasan: "Sesungguhnya tidak sempurna pengakuan seseorang: "Bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad Rasulullah jika seseorang itu menyedari bahawa cintanya terhadap Allah belum sempurna sebagaimana yang telah disampaikan oleh Muhammad dari Allah". Tidaklah mencintai apa yang dicintai Allah dan membenci apa yang dibenci Allah kecuali dengan mematuhi apa yang disuruh padanya dan meninggalkan apa yang ditegah. Dan dijadikan mencintai Allah suatu kelaziman untuk mencintai RasulNya dalam hal mempercayai dan mentaatinya. Oleh sebab yang demikian ia diseiringkan dalam satu ayat pada mencintaiNya dan mencintai RasulNya. Sebagaimana firmanNya:

"(Semuanya itu) lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya". (at-Taubah 9:24)

Allah mencintai hamba-Nya yang istiqamah dalam mengerjakan yang wajib dan meninggalkan yang ditegah. Allah juga mencintai hamba-Nya yang mengerjakan tatawwu' dalam mengerjakan yang nawafil (perkara-perkara yang disunnahkan). Semuanya ini telah digambarkan oleh Nabi Muhammad s.a.w dalam hadith kudsi yang diriwayatkan oleh al-Bukhari:

"Seseorang hamba akan sentiasa mendekatkan dirinya pada-Ku dengan (mengerjakan) nawafil (amalan-amalan sunnah) sehingga Aku mencintainya. Apabila Aku mencintainya, Akulah pendengarannya yang dia dengar, Akulah penglihatannya yang dia lihat, Akulah tangannya yang dia pegang dan Akulah kakinya apabila dia berjalan". (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Sebagaimana yang dimaklumkan sebelum ini, antara definisi ibadah adalah "taat" dan sekarang kita ditemukan dengan definasi yang seterusnya iaitu antara pengertian ibadah ialah: "cinta". Sememangnya seseorang itu tidak akan taat kecuali ada pada dirinya perasaan cinta dan tidak akan ada perasaan cinta kecuali adanya pengikat iaitu ketaatan, dua kalimah ini saling berkait dan tidak dapat dipisahkan. Cinta yang sebenar tidak boleh berbelah bagi sebagaimana firman Allah:

"Orang-orang beriman cintanya bersangatan kepada Allah". (al-Baqarah 2:165)

Nabi Muhammad s.a.w mewajibkan orang-orang yang beriman mencintai Allah dengan sepenuh hati, jiwa dan raga sebagaimana sabda baginda:

"Cintailah Allah sepenuh hati kamu". (Hadis Riwayat at-Tirmizi dan al-Hakim)

"Hendaklah mencintai Allah dan Rasul-Nya melebihi selain dari keduanya". (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Secara kesimpulannya, seseorang mukmin diizinkan mecintai selain dari Allah dan Rasul-Nya, tetapi tidaklah harus cintanya itu melebihi cinta kepada Allah dan hanya mencintai selain dari Allah pula dipahatkan semata-mata kerena mencintai Allah. Begitu juga apabila membenci, sewajarnya membenci semata-mata hanya kerana Allah. Bagi setiap mukmin semua perkara yang dilakukan mestilah dengan keikhlasan demi kerana Allah bukan kerana kepentingan sesuatu yang lain atau kerana hawa nafsunya. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad s.a.w:

"Cintailah demi kerana Allah dan bencilah demi kerana Allah". (Hadis Riwayat Ibn Jarir)